Rusia berhasil menguji rudal Tsirkon hipersonik baru

Translated from Al Jazeera

Rusia mengatakan telah berhasil menguji rudal jelajah anti-kapal hipersonik baru dalam sebuah langkah yang dipuji oleh Presiden Vladimir Putin sebagai “peristiwa besar” untuk negara itu. Militer mengatakan pada hari Rabu bahwa rudal Tsirkon ditembakkan dari fregat Admiral Gorshkov di Laut Putih pada Selasa pagi di Arktik Rusia dan berhasil mencapai targetnya.

Valery Gerasimov, kepala Staf Umum militer Rusia, mengatakan kepada Putin – yang berusia 68 tahun pada hari Rabu – bahwa itu adalah pertama kalinya rudal berhasil mengenai sasaran di laut. “Tugas peluncuran sudah terlaksana. Uji coba berhasil, ”katanya kepada Putin. Gerasimov mengatakan rudal itu mencapai targetnya 450 kilometer (280 mil) di Laut Barents dan mencapai kecepatan Mach 8 – delapan kali kecepatan suara.

Rusia dalam beberapa tahun terakhir memuji pengembangan senjata baru futuristik yang diharapkan akan memberikan keunggulan dalam perlombaan senjata dengan Amerika Serikat pada saat ketegangan dengan Barat meningkat. Putin mengatakan uji tembak Tsirkon adalah “peristiwa besar tidak hanya dalam kehidupan angkatan bersenjata kita tetapi untuk seluruh Rusia”.

Dia mengatakan senjata semacam itu, yang dia klaim tidak ada bandingannya di seluruh dunia, “tanpa keraguan dalam jangka panjang akan meningkatkan kemampuan pertahanan negara kita”. Kementerian pertahanan mengatakan bahwa rencananya adalah melengkapi kapal perang dan kapal selam dengan Tsirkon.

Putin telah mengungkapkan pengembangan senjata baru dalam pidato kenegaraan pada Februari 2019, dengan mengatakan bahwa senjata itu dapat mencapai target di laut dan di darat dengan jangkauan 1.000 kilometer (620 mil) dan kecepatan Mach 9. Rusia membanggakan mengembangkan sejumlah senjata “tak terkalahkan” yang melampaui sistem yang ada dan termasuk rudal antarbenua Sarmat dan rudal jelajah Burevestnik.

Rudal hipersonik Avangard pertama dioperasikan pada Desember tahun lalu. Program ini bukannya tanpa risiko dan tujuh orang tewas dalam ledakan di lokasi uji coba rudal pada Agustus 2019. Para ahli Barat mengaitkan ledakan itu dengan Burevestnik.



Categories: Militer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: