OSCE Merekomendasikan Perlunya “Observer” Untuk Memantau Pemilihan Parlemen Mendatang di Hongaria

Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa / The Organisation for Security and Cooperation in Europe (OSCE) memberikan rekomendasi bahwa perlunya pengamat dikirim untuk memantau pemilihan parlemen mendatang di Hongaria pada hari Jumat, 04/02/2022.

Sekitar 199 kursi akan diperebutkan. Partai Fidesz sayap kanan konservatif, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Viktor Orban, saat ini memiliki mayoritas dua pertiga. Enam partai oposisi telah bergabung dan berunjuk rasa di belakang kandidat yang sama, Peter Marki-Zay, dengan harapan menggulingkan Orban.

Para pemilih juga akan diminta untuk mengambil bagian dalam referendum mengenai undang-undang anti-LGBT yang kontroversial, secara resmi disebut Undang-Undang Perlindungan Anak yang akan melarang penggambaran masalah homoseksualitas dan transgender baik di kurikulum sekolah maupun di media apa pun yang ditujukan untuk anak di bawah umur. Ia juga menyamakan homoseksualitas dengan pedofilia.

OSCE, sebuah badan antar pemerintah yang menangani masalah-masalah seperti keamanan, kontrol senjata, promosi hak asasi manusia dan pemilihan yang adil, menerbitkan apa yang disebut “Laporan Misi Penilaian Kebutuhan” pada Jumat malam.

Ini merekomendasikan penyebaran Misi Pengamatan Pemilihan (EOM) — yang biasanya terdiri dari antara 8 dan 15 ahli internasional yang dikirim selama dua hingga delapan minggu — dan itu diperbantukan oleh 18 pemantau jangka panjang dan 200 pemantau jangka pendek untuk mengikuti hari pemilihan. prosiding.

Untuk menulis laporannya, OSCE bertemu dengan berbagai partai politik serta aktor masyarakat sipil di Hungaria.

Dikatakan bahwa beberapa lawan bicaranya “meningkatkan kekhawatiran tentang potensi tekanan pada pemilih” dan bahwa mereka percaya bahwa misi pengamatan internasional diperlukan “karena lingkungan politik yang sangat terpolarisasi dan kebutuhan untuk berkontribusi pada kepercayaan publik dalam proses pemilihan. .”

Ia menambahkan bahwa “perwakilan lembaga negara menyatakan kesiapan penuh mereka untuk melakukan pemilihan sesuai dengan hukum, dan menyambut baik pengamatan oleh ODIHR [Kantor OSCE untuk Lembaga Demokratik dan Hak Asasi Manusia]” yang menunjukkan sebuah misi kemungkinan akan dikirim.

Jika dilanjutkan, ini akan menjadi pertama kalinya misi pengamatan pemilihan OCSE dikirim ke negara anggota UE dengan surat suara 2013 di Bulgaria.

Laporan itu muncul tiga minggu setelah 62 anggota parlemen menulis kepada organisasi tersebut menuntut pengamatan pemilihan skala penuh dikirim untuk memantau pemungutan suara 3 April.

Mereka menyatakan keprihatinan atas amandemen undang-undang pemilihan Hongaria yang diadopsi pada tahun 2020 “selama keadaan darurat, tanpa konsultasi publik” yang mereka katakan memberlakukan “pembatasan lebih lanjut pada pencalonan untuk konstituen nasional” sedemikian rupa “untuk mendukung petahana. “

Daniel Hegedus, seorang rekan Transatlantik di thinktank Dana Marshall Jerman, bereaksi terhadap pengumuman OSCE, mendesak anggota badan Eropa dan Amerika Utara “untuk memenuhi kewajiban politik ini setelah 12 tahun otokratisasi tanpa gangguan di Hongaria dan mendelegasikan pengamat dalam jumlah yang sesuai” .

“Tidak ada satu pun negara anggota yang dapat memberikan lebih dari 15% EOM. Tetapi jika sekutu Barat enggan, Rusia, Belarus, dan Serbia bersama-sama mungkin dapat mendelegasikan hampir setengah dari misi tersebut,” jelasnya di Twitter.

Dikutip dan diterjemahkan dari www.euronews.com

Miftahul Khausar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s