Inggris: Dominic `Raab Digantikan Oleh Liz Truss Sebagai Menteri Luar Negeri Dalam Reshuffle Pemerintahan Johnson

Menteri Luar Negeri Inggris yang baru Liz Truss meninggalkan Downing Street, di London, Rabu, 15 September 2021, setelah dikukuhkan sebagai menteri luar negeri baru Inggris.

Dominic Raab telah kehilangan pekerjaannya sebagai menteri luar negeri Inggris di tengah perombakan pemerintah yang dilakukan oleh Boris Johnson. Penggantinya adalah Liz Truss, mantan menteri perdagangan.

Penurunan pangkat Raab menjadi menteri kehakiman menyusul pertemuan panjang dengan perdana menteri pada Rabu sore, yang memberi kesan kepada pengamat bahwa ada beberapa ketidaksepakatan. Namun dia juga telah ditunjuk sebagai Wakil Perdana Menteri dan Lord Chancellor.

Sebagai kepala diplomat, Raab menghadapi kritik keras bulan lalu karena menunda kepulangannya dari liburan di Yunani saat Taliban mengambil alih Afghanistan.

Kepergiannya dikonfirmasi oleh Downing Street, kantor perdana menteri, di Twitter.

Liz Truss, menteri luar negeri yang baru dipuja oleh Partai Konservatif dan telah dipuji karena perannya dalam menegosiasikan kesepakatan perdagangan baru pasca-Brexit sejak Inggris meninggalkan struktur ekonomi UE. Dia juga akan tetap menjadi Menteri Perempuan dan Kesetaraan.

Michael Gove – juru kampanye Brexit terkemuka yang mengawasi persiapan kepergian Inggris dari UE – diberi jabatan Kabinet tingkat menengah sebagai menteri perumahan, bersama dengan tanggung jawab lainnya.

Ada juga desas-desus bahwa Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Priti Patel bisa kehilangan pekerjaannya, tetapi dia sekarang dilaporkan tetap di tempatnya.

Downing Street telah mengkonfirmasi bahwa Menteri Keuangan Rishi Sunak juga akan tetap di posisinya.

Sebelumnya tiga menteri muncul untuk mengkonfirmasi keberangkatan mereka sendiri.

Yang pertama menyiratkan dia pergi adalah Menteri Pendidikan, Gavin Williamson, yang membuat pengumuman sendiri di Twitter. Dia segera diikuti oleh menteri Kehakiman Robert Buckland, sementara menteri Perumahan Robert Jenrick juga men-tweet tentang kepergiannya.

Pemerintah Johnson telah berada di bawah tekanan di beberapa bidang dan popularitasnya menurun, menurut jajak pendapat. Baru-baru ini mengumumkan kenaikan pajak untuk mendanai perawatan sosial bagi orang tua; meningkatnya kasus virus corona merupakan ancaman bagi rumah sakit, dan negara itu dicengkeram oleh kekurangan pasokan terkait dengan pandemi dan Brexit.

Williamson mengatakan dia bangga dengan reformasi yang dilakukan terhadap pendidikan untuk anak berusia lebih dari 16 tahun. Namun, ia telah banyak dikritik karena gangguan ujian, penutupan sekolah, dan penanganan pandemi di departemennya.

Ia juga dikenal sebagai orang yang rentan terhadap kesalahan. Pekan lalu dia mengatakan bahwa dia telah membuat “kesalahan nyata” dengan mencampuradukkan dua atlet kulit hitam, bintang sepak bola Marcus Rashford dan pemain rugby Maro Itoje, yang keduanya mengkampanyekan lebih banyak bantuan pemerintah untuk anak-anak miskin. Williamson mengatakan kepada sebuah surat kabar bahwa dia mengadakan pertemuan Zoom dengan Rashford; sebenarnya itu adalah Itoje.

Dalam peran sebelumnya sebagai menteri pertahanan, ia menarik ejekan karena terkenal menyatakan bahwa “Rusia harus pergi dan tutup mulut”, menyusul keracunan mantan mata-mata Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia di Salisbury.

Keluarnya Robert Buckland sebagai menteri kehakiman telah menarik simpati di media sosial, termasuk dari seorang anggota parlemen senior oposisi yang berterima kasih kepadanya atas perubahan yang dilakukan pada kekerasan dalam rumah tangga dan kekerasan terhadap perempuan.

Telah dikonfirmasi sebelumnya bahwa Boris Johnson akan menggoyang Kabinetnya pada hari Rabu, mencoba untuk beralih dari serangkaian kesalahan langkah politik dan putaran balik.

Kantornya mengatakan perdana menteri akan menunjuk “tim yang kuat dan bersatu untuk membangun kembali lebih baik dari pandemi”.

Anggota parlemen dari Partai Hijau Caroline Lucas mengatakan perombakan itu adalah “aksi murah”, menyiratkan bahwa itu dirancang sebagai pengalih perhatian dari pemotongan kesejahteraan pemerintah yang direncanakan.

Johnson melakukan perombakan besar-besaran di pemerintahan setelah kemenangannya pada pemilihan Desember 2019, mengesampingkan anggota parlemen yang dianggap tidak cukup loyal atau suam-suam kuku dalam mendukung kepergian Inggris dari Uni Eropa.

Itu membuatnya memiliki tim top yang sangat pro-Brexit, tetapi para kritikus mengatakan itu membuat banyak anggota parlemen yang ambisius dan kompeten keluar dari pemerintahan.

Fiana Ronie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s