UE Akhirnya Sepakat, Vaksin AstraZeneca di Legalkan

Uni Eropa telah mengakhiri perselisihan hukumnya dengan AstraZeneca, mengumumkan kesepakatan untuk mengamankan pengiriman sisa dosis vaksin COVID-19 perusahaan ke negara-negara Uni Eropa.

AstraZeneca berkomitmen untuk menyediakan 135 juta dosis pada akhir tahun 2021 dengan sisa 65 juta dosis dikirimkan pada akhir Maret 2022. Itu di luar hampir 100 juta yang sudah didistribusikan sepanjang tahun ini.

Secara total, perusahaan akan memberikan 300 juta dosis kepada blok tersebut – angka yang awalnya disepakati ketika menandatangani kontrak dengan Komisi Eropa pada Agustus 2020.

“Perjanjian penyelesaian hari ini menjamin pengiriman 200 juta dosis vaksin COVID-19 yang tersisa oleh AstraZeneca ke UE,” kata Stella Kyriakides, Komisaris UE untuk kesehatan, dalam sebuah pernyataan.

“Sementara minggu ini kami mencapai tonggak penting dari 70% vaksinasi penuh dari populasi dewasa UE, ada perbedaan signifikan dalam tingkat vaksinasi antara Negara-negara Anggota kami, dan ketersediaan vaksin yang berkelanjutan, termasuk AstraZeneca, tetap penting.”

Portugal, Malta dan Spanyol memimpin kampanye vaksinasi Uni Eropa, dengan lebih dari 78% dari populasi mereka divaksinasi sebagian. Tetapi tingkat inokulasi turun menjadi 27% dan 16% di Rumania dan Bulgaria, masing-masing, menciptakan kesenjangan Barat-Timur yang luas.

Kyriakides juga menekankan komitmen UE untuk menyumbangkan setidaknya 200 juta dosis melalui COVAX ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Penundaan terus-menerus AstraZeneca dan dampak negatifnya terhadap reputasi perusahaan telah mendorong negara-negara anggota untuk lebih mengandalkan Pfizer-BioNTech dan Moderna untuk peluncuran vaksin mereka. Pergeseran ini telah meninggalkan banyak Negara UE dengan persediaan dosis AstraZeneca yang tidak terpakai.

Menurut data dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa, Prancis sejauh ini telah memberikan 75,1% dari dosis yang dibeli dari vaksin AstraZeneca, yang secara resmi dikenal sebagai Vaxzevria. Tingkat penyerapan turun menjadi 51,8% di Austria, 44% di Yunani dan 32,8% di Slovenia.

Sebagai bagian dari perjanjian penyelesaian yang diumumkan pada hari Jumat, UE juga akan mengakhiri perselisihan hukum mereka atas penundaan pasokan. Komisi telah meluncurkan proses hukum terhadap AstraZeneca atas pelanggaran kontrak pada 21 April. Audiensi publik pertama berlangsung di Brussel pada bulan berikutnya.

“Saya sangat senang bahwa kami dapat mencapai pemahaman bersama yang memungkinkan kami untuk bergerak maju dan bekerja sama dengan Komisi Eropa untuk membantu mengatasi pandemi,” Ruud Dobber, Wakil Presiden Eksekutif di unit bisnis biofarmasi AstraZeneca , kata dalam sebuah pernyataan.

Perjanjian tersebut memperkirakan potongan harga yang dibatasi pada biaya setiap dosis jika AstraZeneca gagal mematuhi jangka waktu yang baru: 10% untuk penundaan satu bulan, 25% untuk dua bulan, dan 40% untuk tiga bulan atau lebih. Rabat tidak akan berlaku jika masalah produksi “di luar kendali wajar” perusahaan.

Fiana Ronie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s