Apakah Hubungan Dingin Antara Turki Dan Armenia Mencair?

Turki dan Armenia telah bermusuhan sejak lama dan telah mengisyaratkan bahwa mereka bersedia untuk bergerak menuju pemulihan hubungan diplomatik, hampir empat dekade setelah perbatasan antara kedua negara tetangga ditutup.

Pada pertengahan Agustus, Perdana Menteri Armenia yang baru-baru ini terpilih kembali Nikol Pashinyan mengatakan bahwa dia siap untuk rekonsiliasi dengan Turki “tanpa prasyarat”, sementara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan akhir pekan lalu bahwa Ankara dapat bekerja menuju normalisasi bertahap jika Yerevan “menyatakan kesiapan untuk bergerak ke arah ini”.

Hubungan diplomatik antara kedua negara, yang telah dihantui oleh pembunuhan massal orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I, terputus pada 1993 setelah perang Nagorno-Karabakh pertama.

Bantuan militer Turki ke Azerbaijan dalam konflik berulang tahun lalu atas daerah kantong pegunungan, serta pengakuan Presiden AS Joe Biden baru-baru ini tentang apa yang dianggap Armenia dan negara-negara lain sebagai “genosida”, tampaknya akan tetap seperti itu.

Namun, dengan Armenia yang ingin memerangi isolasi ekonomi dan perdagangannya serta melemahnya kekuatan Turki sebagai kekuatan ekonomi regional, ada insentif bagi kedua belah pihak untuk berupaya mencairkan permusuhan lama, meskipun kecil.

Para ahli mengatakan bahwa keduanya memperoleh keuntungan secara ekonomi dari langkah menuju normalisasi, serta secara geopolitik dalam hal hubungan dengan Azerbaijan dan Rusia.

Saat ini, Armenia telah menutup perbatasan dengan dua dari empat negara yang berbatasan, dan Turki memiliki sedikit akses ke Uni Ekonomi Eurasia Rusia, yang meliputi Armenia, Belarus, dan Kazakhstan.

Richard Giragosian, direktur Pusat Studi Regional yang berbasis di Yerevan, mengatakan bahwa dia berharap untuk melihat perbatasan tertutup antara kedua negara terbuka dalam beberapa tahun.

Apa yang terlihat sejauh ini hanyalah pertukaran awal dari pernyataan-pernyataan positif.

“Satu-satunya hal yang kami lihat di lapangan adalah bahwa Armenia mengizinkan Turkish Airlines terbang ke Baku langsung di atas Armenia. Ini penting sebagai isyarat karena wilayah udara Turki tetap tertutup untuk penerbangan Armenia,” katanya kepada Al Jazeera.

“Sekarang bebannya ada di Turki. Pernyataan Pashinyan, betapapun tidak populernya mereka di Armenia, adalah positif. Jadi sekarang harapannya ada pada Turki untuk bergerak.”

Hubungan diplomatik antara kedua negara, yang telah dihantui oleh pembunuhan massal orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I, terputus pada 1993 setelah perang Nagorno-Karabakh pertama.

Giragosian mengatakan bahwa dengan Turki dalam posisi yang melemah karena penurunan kekuatan mata uang dan popularitas Presiden Erdogan, memperkuat hubungan dengan Rusia, yang mengawasi kesepakatan gencatan senjata Nagorno-Karabakh tahun lalu, juga merupakan tujuan utama.

“Kepentingan Turki ialah untuk menggunakan normalisasi dengan Armenia untuk mendapatkan kursi di meja dengan Rusia untuk konfigurasi regional pasca perang,” katanya.

Posisi Armenia, bagaimanapun, didasarkan pada membuat gencatan senjata yang diberlakukan Rusia lebih dari proses perdamaian yang tahan lama.

“Azerbaijan akan diminta untuk menghentikan serangan perbatasan dan membebaskan tahanan. Dengan pemerintahan baru Armenia, ini adalah strategi geopolitik untuk memisahkan Turki dari Azerbaijan, untuk mempermainkan mereka satu sama lain,” kata Giragosian.

Tahun lalu, Azerbaijan dan Armenia terlibat perang berdarah selama 44 hari di Nagorno-Karabakh, wilayah sengketa yang diakui sebagai wilayah Azerbaijan tetapi dihuni oleh etnis Armenia.

Lebih dari 6.000 orang – kebanyakan tentara – diperkirakan tewas di kedua sisi, menurut laporan berita lokal, dengan petak wilayah yang telah dikuasai Armenia dalam perang pertama yang diserahkan kembali ke Azerbaijan.

Turki memiliki hubungan ekonomi, militer, budaya dan bahasa yang kuat dengan Azerbaijan, dan membantu Baku selama konflik dengan persenjataan canggih seperti drone – sumber korban yang signifikan dari pihak Armenia.

Mereka juga dituduh menyediakan tentara bayaran Suriah di lapangan, sebuah klaim yang dibantah oleh Baku dan Ankara.

Di bawah kesepakatan gencatan senjata yang ditengahi Moskow yang ditandatangani oleh Armenia pada November dalam menghadapi kekalahan yang hampir pasti, Rusia mengerahkan ribuan penjaga perdamaian di wilayah itu selama setidaknya lima tahun dan sejumlah koridor transportasi disepakati.

Perjanjian tersebut berusaha untuk mengakhiri hampir tiga dekade konflik militer atas kantong tersebut, dengan Azerbaijan dikalahkan pada akhir perang pertama pada tahun 1994.

Daria Isachenko, rekan peneliti di Center for Applied Turkey Studies (CATS), mengatakan bahwa perjanjian tersebut menandakan kunci perubahan kebijakan dari Armenia dan Turki terhadap satu sama lain.

“Pada awal 1990-an, salah satu hambatan utama dalam hubungan adalah konflik atas Nagorno-Karabakh dan oposisi kuat dari Azerbaijan terhadap pemulihan hubungan antara Ankara dan Yerevan. Dengan status quo yang sekarang berubah setelah kekalahan Armenia, Azerbaijan tidak keberatan lagi,” katanya.

Namun, prioritas Baku adalah membuka koridor transportasi dengan Nakhichevan, eksklave Azerbaijan yang berbatasan dengan Armenia dan Iran, sebagaimana disepakati dalam pakta tersebut.

Dengan menggunakan koridor ini, Turki akan langsung mengakses Azerbaijan tanpa menggunakan jalur darat Georgia dan Iran. Rute juga akan jauh lebih pendek daripada yang sudah ada.

“Koridor Nakhichevan adalah untuk kepentingan Azerbaijan, Turki, dan Rusia. Namun, di Armenia itu terkait dengan risiko,” katanya.

“Pernyataan Yerevan tentang kesiapan untuk menormalkan hubungan mungkin menandakan fakta bahwa mereka tidak punya banyak pilihan sekarang selain menyerah.”

Normalisasi adalah langkah pertama menuju rekonsiliasi, tetapi rekonsiliasi penuh, termasuk pengakuan atas “genosida” oleh Turki, tidak mungkin terjadi.

Bagi warga kedua negara, prospek perubahan hubungan dipandang dengan harapan dan skeptisisme.

Orang-orang Armenia yang diwawancarai Al Jazeera mengatakan mereka memiliki ketidakpercayaan yang mendalam terhadap Turki, yang tertanam oleh trauma pembunuhan massal, sementara orang-orang Turki mengatakan mereka berjuang dengan permusuhan yang sering ditunjukkan oleh tetangga mereka.

Namun bagi penduduk daerah perbatasan kedua belah pihak, pembukaan kembali dapat membawa keuntungan finansial yang sangat dibutuhkan dari peluang perdagangan dan pariwisata baru.

Gayus Gavrilof, yang keturunan Armenia-Turki dan tinggal di Istanbul, mengatakan bahwa komunitas Armenia di Turki percaya bahwa Turki harus membuat langkah pertama menuju persahabatan jika ingin ada normalisasi.

“[Tapi] saya tidak akan pernah percaya pada normalisasi yang jujur ​​antara kedua negara,” imbuhnya.

sumber : Al Jazeera

Fiana Ronie

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s