Pemilihan Presiden Estonia, Alar Karis Menjadi Satu- satunya Kandidat

Estonia bersiap untuk pemilihan presiden yang tidak biasa di parlemen. Hanya akan ada satu kandidat dalam pemungutan suara Senin, 30 Agustus, mulai pukul 1 siang, situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak negara Baltik itu memperoleh kembali kemerdekaannya 30 tahun lalu.

Masa jabatan lima tahun Presiden Kersti Kaljulaid akan berakhir pada 10 Oktober, dan anggota parlemen di parlemen Riigikogu dengan 101 kursi harus memilih kepala negara baru untuk menggantikannya dalam jabatan yang sebagian besar bersifat seremonial.

Karena tidak ada lagi kandidat yang didaftarkan hingga batas waktu Sabtu malam, direktur Museum Nasional Estonia, Alar Karis, akan menjadi satu-satunya kandidat presiden. Karis, mantan auditor negara, adalah satu-satunya yang berhasil mendapatkan dukungan dari minimal 21 anggota parlemen yang dibutuhkan.

Mengadakan pemungutan suara dengan hanya satu kandidat telah membuat negara itu bingung, dan beberapa politisi telah menyerukan perombakan total terhadap sistem pemilihan presiden Estonia yang rumit. Beberapa orang Estonia bahkan menyarankan agar negara kecil Eropa itu, di mana perdana menteri memegang sebagian besar kekuasaan politik, harus menghapuskan jabatan kepala negara sama sekali.

“Pemilihan dengan satu kandidat adalah milik Era Soviet. Itu tidak etis, tetapi, anehnya, legal.”

Jaak Joeruut, (mantan menteri pertahanan dan diplomat)

Pernah menjadi republik Soviet, Estonia, negara berpenduduk 1,3 juta itu memperoleh kembali kemerdekaannya pada tahun 1991 dan sekarang menjadi anggota Uni Eropa dan NATO.

Seandainya presiden dipilih langsung oleh rakyat, Kaljulaid yang liberal akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua. Presiden wanita pertama Estonia ini cukup populer di kalangan masyarakat. Tapi dia mendapat sedikit dukungan dari anggota parlemen, salah satu penyebabnya adalah kritik keras yang dikeluarkannya tentang sesama politisi dan kebijakan pemerintah.

Alar Karis, dari Direktur Museum menjadi Calon Presiden Estonia !

Alar Karis, lahir pada 26 Maret 1958, adalah warga negara Estonia sejak lahir dan telah mengkonfirmasi persetujuannya untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Karis dicalonkan oleh 25 anggota kelompok Partai Tengah dan 34 anggota kelompok Partai Reformasi.

Kedua Partai tersebut memuji dia atas pemahamannya tentang masyarakat Estonia dan melihat latar belakang akademisnya — dia mengepalai Universitas Tartu, institusi akademik utama Estonia — dan bekerja sebagai auditor sebagai kekuatan besar.

Tonis Sarts, seorang profesor di bidang politik komparatif di Universitas Tallinn, setuju dengan penilaian tersebut tetapi mencatat bahwa Karis adalah seorang pemula dalam kebijakan luar negeri.

“Dia mungkin salah satu kandidat yang paling siap mempertimbangkan dimensi kebijakan domestik tetapi dia tidak memiliki pengalaman praktis dalam pembuatan kebijakan luar negeri dan diplomasi,”

kata Sarts kepada The Associated Press.

Karis, yang berasal dari Tartu, adalah seorang ahli genetika molekuler dan ahli biologi perkembangan Estonia, yang memulai karir akademisnya setelah lulus dari departemen kedokteran hewan di Estonian University of Life Sciences dan menjadi profesor pada 1999. Ia menjabat sebagai rektor di Estonian University of Life Sciences dari tahun 2003-2007 dan sebagai rektor Universitas Tartu dari tahun 2007-2012. Ia diangkat sebagai auditor jenderal Estonia pada Maret 2013 dan, setelah menyelesaikan masa jabatannya, sebagai direktur Museum Nasional Estonia pada Oktober 2017.

Karis membutuhkan mayoritas dua pertiga, atau 68 suara, di parlemen untuk dipilih dalam pemungutan suara tertutup. Koalisi yang memerintah memiliki 59 suara, dan dia tampaknya akan mengumpulkan dukungan dari setidaknya sembilan anggota parlemen dari tiga partai oposisi.

Partai EKRE sayap kanan populis telah mengusulkan calonnya sendiri, tetapi tidak memiliki cukup banyak anggota parlemen untuk mendaftarkannya. Tanah Air yang konservatif—sebuah partai oposisi kecil—mengatakan bahwa mereka setuju dengan Karis dalam beberapa masalah tetapi memberikan kebebasan kepada anggota parlemennya dalam pemungutan suara.

Sementara itu, Sosial Demokrat terbagi antara Kaljulaid dan Karis tetapi partai tersebut memiliki terlalu sedikit anggota parlemen dan sekutu untuk mengusulkan presiden yang sedang menjabat untuk dipilih kembali.

Jika anggota parlemen menolak Karis pada hari Senin, dua putaran pemungutan suara dijadwalkan pada hari Selasa. Jika gagal, pemilihan akan dialihkan ke perguruan tinggi pemilihan khusus yang beranggotakan 208 orang yang akan memilih kepala negara baru pada bulan September.

Di bawah konstitusi Estonia, peran presiden sebagian besar mewakili negara di luar negeri dan bertindak sebagai pemimpin opini domestik. Namun, presiden juga merupakan panglima tertinggi angkatan bersenjata Estonia, secara resmi menunjuk anggota pemerintah, menandatangani undang-undang untuk membuatnya sah dan memiliki kekuatan untuk memveto proposal undang-undang.

Miftahul Khausar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s