Uni Eropa Berhasil Mengevakuasi Staf Diplomatik dari Kabul, dan Menugaskan ‘Tim Inti’ Tetap Tinggal di Lapangan

Uni Eropa telah mengevakuasi sebagian besar korps diplomatik dan staf lokalnya dari Kabul, Afghanistan. Tetapi akan mempertahankan “tim inti” kecil di lapangan untuk mengawasi proses tersebut sampai akhirnya selesai.

Mayoritas personel UE, yang terdiri dari diplomat, pakar, dan pejabat administrasi dengan kewarganegaraan UE, telah meninggalkan negara itu, Komisi mengkonfirmasi pada hari Kamis.

Beberapa dari mereka disambut secara pribadi minggu lalu oleh Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel saat kedatangan mereka di Pangkalan Udara Torrejón, di Madrid.

Seorang juru bicara Komisi mengatakan “tim inti” akan tetap ditempatkan di dalam bandara Kabul untuk saat ini, meskipun dia tidak merinci siapa yang menjadi bagian dari rombongan ini karena alasan keamanan.

“[Tim inti] akan berada di lapangan selama diperlukan untuk menyelesaikan operasi evakuasi. Dan itu adalah tim inti yang sangat kecil,” kata juru bicara Peter Stano.

Peter Stano (Juru Bicara Komisi)

Selain itu, blok tersebut telah berhasil mengevakuasi lebih dari 400 anggota staf lokal, terutama warga negara Afghanistan, yang bekerja untuk delegasi Uni Eropa di Kabul sampai Taliban mengambil alih negara itu. Kelompok ini mencakup karyawan dan anggota keluarganya.

Warga Afghanistan yang telah bekerja atau berkolaborasi dengan pemerintah Barat berisiko tinggi menjadi sasaran pembalasan dan hukuman oleh Taliban.

Warga negara Afghanistan yang dievakuasi tidak berhak secara hukum untuk tinggal dan bekerja di dalam Uni Eropa dan harus dimukimkan kembali di seluruh blok. Tapi realokasi ini tidak wajib: itu harus datang melalui tawaran sukarela dari negara Uni Eropa.

“[Warga negara Afghanistan] sedang dalam proses dipindahkan ke negara-negara anggota yang menawarkan tempat. Tapi kami masih terus melakukan kontak dengan negara-negara anggota untuk memastikan bahwa mereka semua akan diurus,” jelas juru bicara itu, tanpa menyebutkan negara tuan rumah potensial.

“Ini adalah proses yang berkelanjutan. Ini adalah proses yang sangat intens di mana kami terlibat dengan negara-negara anggota. Tetapi ketika menyangkut staf lokal UE dari Kabul, saya pikir negara-negara anggota sangat jelas bahwa mereka bersedia membantu.”

Upaya evakuasi telah dipercepat dalam beberapa hari terakhir karena Pemerintahan Presiden AS Joe Biden menolak untuk memperpanjang penarikan pasukan setelah 31 Agustus.

Negara-negara Eropa mengatakan bahwa, tanpa dukungan Amerika, tidak mungkin menjamin keselamatan warganya, banyak dari mereka berbondong-bondong ke bandara untuk mencari jalan keluar.

Negara-negara seperti Belgia, Polandia, Republik Ceko, Jerman dan Kanada telah menyelesaikan operasi evakuasi staf diplomatik mereka. Lainnya, seperti Inggris dan Prancis, terus bekerja melawan waktu sebelum keberangkatan Amerika.

Sumber Berita : www.euronews.com : EU completes evacuation of diplomatic staff from Kabul but keeps ‘core team’ on the ground

Miftahul Khausar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s