Yunani memperluas tembok perbatasan untuk mencegah warga Afghanistan mencoba mencapai Eropa

Yunani mengatakan telah menyelesaikan tembok sepanjang 25 mil (40 km) di perbatasannya dengan Turki dan memasang sistem pengawasan untuk mencegah kemungkinan pencari suaka mencoba mencapai Eropa setelah Taliban mengambil alih Afghanistan.

Kemajuan besar Taliban pekan lalu telah memicu kekhawatiran bahwa Eropa dapat menghadapi krisis migrasi yang serupa dengan yang terjadi pada tahun 2015, dengan orang-orang yang melarikan diri dari penganiayaan atau konflik lebih lanjut.

Menteri Perlindungan Warga Yunani, Michalis Chrisochoidis, mengatakan negara itu telah mengambil tindakan untuk menghentikan pengulangan adegan enam tahun lalu. Sebuah pagar hampir delapan mil sudah terpasang.

“Kita tidak bisa menunggu, secara pasif, untuk dampak yang mungkin terjadi,” kata Chrisochoidis. “Perbatasan kami akan tetap aman dan tidak dapat diganggu gugat.”

Pemerintah Yunani pekan lalu mengatakan tidak akan mengizinkan pengungsi menyeberang ke Eropa dan akan memulangkan orang. “Negara kami tidak akan menjadi pintu gerbang ke Eropa bagi migran ilegal Afghanistan,” kata menteri migrasi, Notis Mitarachi, dalam sebuah pernyataan.

Masalah ini diangkat oleh presiden Turki, Recep Tayyip Erdoğan, pada hari Jumat dalam diskusi dengan perdana menteri Yunani, Kyriakos Mitsotakis. Erdogan mengatakan Afghanistan dan Iran – rute utama bagi warga Afghanistan ke Turki – harus didukung atau gelombang migrasi baru pasti ada, menurut sebuah pernyataan dari kantornya.

Lebih dari 1 juta orang yang melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Timur Tengah menyeberang dari Turki ke UE pada tahun 2015 – termasuk dengan perahu di atas Laut Aegea. Sekitar 60.000 tinggal di Yunani karena lebih banyak bepergian ke utara ke negara lain.

Turki mencapai kesepakatan pada 2016 untuk membendung aliran migran dengan imbalan dukungan keuangan. Setiap kedatangan yang tidak mengajukan suaka atau klaim ditolak akan dikirim kembali ke Turki.

Sumber berita: The Guardian Greece extends border wall to deter Afghans trying to reach Europe

eropah

Kabar Eropa adalah sebuah media non-profit yang menyajikan beragam hal tentang Eropa yang semoga membuat anda merasa lebih dekat dengan Eropa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s