Eropa Khawatir Krisis Pengungsi Afghanistan Setelah Pengambilalihan Kekuasaan oleh Taliban

HANGEDIGI, Turki (AP) — Dari atas, tembok perbatasan baru yang memisahkan Turki dari Iran tampak seperti ular putih yang berkelok-kelok melewati perbukitan tandus. Sejauh ini hanya mencakup sepertiga dari perbatasan sepanjang 540 kilometer (335 mil), meninggalkan banyak celah bagi para migran untuk menyelinap di tengah malam.

Lalu lintas pada jalur migrasi utama ini dari Asia Tengah ke Eropa relatif stabil dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Tetapi negara-negara Eropa, serta Turki, khawatir kembalinya kekuasaan Taliban secara tiba-tiba di Afghanistan dapat mengubah itu.

Dihantui oleh krisis migrasi 2015 yang dipicu oleh perang Suriah, para pemimpin Eropa sangat ingin menghindari masuknya pengungsi dan migran skala besar lainnya dari Afghanistan. Kecuali bagi mereka yang membantu pasukan Barat dalam perang dua dekade di negara itu, pesan kepada warga Afghanistan yang mempertimbangkan untuk melarikan diri ke Eropa adalah: Jika Anda harus pergi, pergilah ke negara tetangga, tetapi jangan datang ke sini.

“Pasti menjadi tujuan kami untuk mempertahankan mayoritas orang di kawasan itu,” kata Menteri Dalam Negeri Austria Karl Nehammer minggu ini, menggemakan apa yang dikatakan banyak pemimpin Eropa.

Pejabat Uni Eropa mengatakan pada pertemuan para menteri dalam negeri minggu ini bahwa pelajaran paling penting dari tahun 2015 adalah untuk tidak membiarkan warga Afghanistan dengan perangkat mereka sendiri, dan bahwa tanpa bantuan kemanusiaan yang mendesak mereka akan mulai bergerak, menurut memo diplomatik rahasia Jerman yang diperoleh The Associated tekan

Austria, di antara garis keras migrasi Uni Eropa, menyarankan untuk mendirikan “pusat deportasi” di negara-negara tetangga Afghanistan sehingga negara-negara Uni Eropa dapat mendeportasi warga Afghanistan yang telah ditolak suakanya bahkan jika mereka tidak dapat dikirim kembali ke tanah air mereka.

Adegan putus asa orang-orang yang berpegangan pada pesawat yang lepas landas dari bandara Kabul hanya memperdalam kecemasan Eropa atas potensi krisis pengungsi. AS dan sekutu NATO-nya berjuang untuk mengevakuasi ribuan warga Afghanistan yang takut mereka akan dihukum oleh Taliban karena telah bekerja dengan pasukan Barat. Tetapi warga Afghanistan lainnya tidak mungkin mendapatkan sambutan yang sama.

Bahkan Jerman, yang sejak 2015 telah menerima lebih banyak warga Suriah daripada negara Barat lainnya, mengirimkan sinyal yang berbeda hari ini.

Beberapa politisi Jerman, termasuk Armin Laschet, kandidat blok Uni kanan-tengah untuk menggantikan Angela Merkel sebagai kanselir, memperingatkan pekan lalu bahwa krisis migrasi tahun 2015 tidak boleh terulang kembali.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menekankan bahwa “Eropa sendiri tidak dapat menanggung konsekuensi” dari situasi di Afghanistan dan “harus mengantisipasi dan melindungi diri dari arus migrasi tidak teratur yang signifikan.”

Inggris, yang meninggalkan Uni Eropa pada 2020, mengatakan akan menyambut 5.000 pengungsi Afghanistan tahun ini dan memukimkan kembali 20.000 warga Afghanistan di tahun-tahun mendatang.

Selain itu, ada beberapa tawaran konkrit dari negara-negara Eropa, yang selain mengevakuasi warganya sendiri dan kolaborator Afghanistan, mengatakan mereka fokus membantu warga Afghanistan di dalam negara mereka dan di negara tetangga seperti Iran dan Pakistan.

Eropa “seharusnya tidak menunggu sampai orang berdiri di perbatasan luar kita,” kata Komisaris Dalam Negeri Uni Eropa Ylva Johanson.

Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel mengakui tantangan yang dihadapi Eropa ketika dia mengunjungi Madrid pada hari Sabtu untuk mengunjungi pusat darurat Spanyol bagi para pengungsi Afghanistan.

“Kemitraan dengan negara pihak ketiga akan menjadi inti diskusi kami di Uni Eropa. Kita harus mengadopsi strategi yang memastikan migrasi dimungkinkan secara teratur dan konsisten, ”katanya. “Kita perlu menemukan keseimbangan antara martabat Uni Eropa dan kapasitas untuk membela kepentingan Uni Eropa.”

Yunani, yang pulau-pulau indahnya menghadap pantai Turki adalah titik masuk Eropa bagi ratusan ribu warga Suriah, Irak, Afghanistan, dan lainnya enam tahun lalu, telah menegaskan bahwa mereka tidak ingin menghidupkan kembali krisis itu.

Menteri Migrasi Notis Mitarachi mengatakan Yunani tidak akan menerima menjadi “pintu gerbang untuk arus tidak teratur ke UE,” dan menganggap Turki sebagai tempat yang aman bagi warga Afghanistan.

Pembicaraan seperti itu membuat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan merah. Negaranya telah menampung 3,6 juta warga Suriah dan ratusan ribu warga Afghanistan, dan dia telah menggunakan ancaman mengirim mereka ke Eropa untuk kepentingan politik.

“Turki tidak memiliki tugas, tanggung jawab, atau kewajiban untuk menjadi gudang pengungsi Eropa,” Erdogan memperingatkan dalam sebuah pidato Kamis.

Presiden Turki berbicara tentang migrasi dari Afghanistan dalam panggilan telepon yang jarang terjadi dengan Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis pada hari Jumat, dan juga membahas masalah tersebut dengan Iran.

Sikap terhadap migran telah mengeras di Eropa setelah krisis 2015, memicu kebangkitan partai sayap kanan seperti Alternatif untuk Jerman, partai oposisi terbesar di parlemen menjelang pemilihan parlemen Jerman bulan depan.

Bahkan di Turki, para migran dari Suriah dan Afghanistan, yang pernah diperlakukan seperti saudara-saudara Muslim, semakin dicurigai sebagai negara yang bergulat dengan meningkatnya inflasi dan pengangguran.

Mengakui “kegelisahan” publik tentang migrasi, Erdogan mencatat bagaimana pemerintahnya telah memperkuat perbatasan timur dengan Iran dengan militer, gendarmerie, polisi, dan tembok baru, yang telah dibangun sejak 2017.

Wartawan AP di dekat perbatasan Turki dengan Iran bertemu dengan puluhan warga Afghanistan minggu ini, kebanyakan pria muda, tetapi juga beberapa wanita dan anak-anak. Diselundupkan melintasi perbatasan pada malam hari dalam kelompok-kelompok kecil, mereka mengatakan bahwa mereka meninggalkan negara mereka untuk melarikan diri dari Taliban, kekerasan dan kemiskinan.

“Situasi di Afghanistan sangat intens,” kata seorang pemuda, Hassan Khan. “Taliban merebut seluruh Afghanistan. Tapi tidak ada pekerjaan di Afghanistan, kami terpaksa datang ke sini.”

Pengamat mengatakan belum ada indikasi gerakan massa melintasi perbatasan. Pihak berwenang Turki mengatakan mereka telah mencegat 35.000 warga Afghanistan yang memasuki negara itu secara ilegal sepanjang tahun ini, dibandingkan dengan lebih dari 50.000 pada tahun 2020 dan lebih dari 200.000 pada 2019.

UNCHR memperkirakan bahwa 90% dari 2,6 juta pengungsi Afghanistan di luar negeri tinggal di negara tetangga Iran dan Pakistan. Kedua negara juga menampung sejumlah besar warga Afghanistan yang pergi untuk mencari peluang ekonomi yang lebih baik.

Sebagai perbandingan, sekitar 630.000 warga Afghanistan telah mengajukan suaka di negara-negara Uni Eropa dalam 10 tahun terakhir, dengan jumlah tertinggi di Jerman, Hongaria, Yunani dan Swedia, menurut badan statistik Uni Eropa.

Jan Egeland, sekretaris jenderal Dewan Pengungsi Norwegia, mengatakan bahwa pengambilalihan Taliban akan menghasilkan krisis pengungsi baru.

“Saya akan memperingatkan terhadap ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya,” katanya kepada AP. Warga Afghanistan “takut, bingung, tetapi juga berharap bahwa perang yang sangat panjang akan berakhir dan mungkin sekarang mereka dapat menghindari baku tembak.”

Dia mengatakan banyak tergantung pada Taliban yang memungkinkan pembangunan dan pekerjaan kemanusiaan untuk melanjutkan.

“Jika Anda akan mengalami ambruknya layanan publik dan jika akan terjadi krisis pangan besar, pasti akan ada gerakan massa,” kata Egeland.


Ritter melaporkan dari Roma. Wartawan AP Suzan Fraser di Ankara, Turki; Renata Brito di Barcelona, ​​Spanyol; Lorne Cook di Brussel; Frank Jordans di Berlin; Elena Becatoros di Athena, Yunani, dan Angela Charlton di Paris berkontribusi pada laporan ini.

Source: Europe fears Afghan refugee crisis after Taliban takeover

eropah

Kabar Eropa adalah sebuah media non-profit yang menyajikan beragam hal tentang Eropa yang semoga membuat anda merasa lebih dekat dengan Eropa.

4 thoughts on “Eropa Khawatir Krisis Pengungsi Afghanistan Setelah Pengambilalihan Kekuasaan oleh Taliban

  1. Tak dapat dipungkiri bahwa negara negara eropa lebih aman,damai dan menawarkan kehidupan yang layak dan sejuk.saya kira inilah kehidupan yang paling hakiki yang didambakan oleh setiap orang.Bukan kekerasan,pembunuhan dan pengingkaran terhadap hak azasi.

    Liked by 1 person

  2. Tidak dapat di pungkiri bahwa negara negara eropa,khususnya negara yang disebut diatas menjanjikan kedamaian,kehidupan yang layak ,aman dan “sejuk” .inilah yang didambakan oleh setiap orang,bukan pembunuhan,kekerasan yang konon membawa simbol simbol agama untuk meniadakan orang lain. Negara negara yang menjadi tujuan pengungsi afghanistan ini jadikan peluang untuk bersaksi bahwa negara kalian lebih aman ,sejuk dan beradab.

    Liked by 1 person

    1. Halo Semeul, Terima kasih telah memberikan komentar dipostingan kabareropa.com

      Pendapat yang menarik, Sebagian besar negara di Eropa memiliki regulasi khusus terkait pengungsi, bahkan negara-negara Anggota Uni Eropa memiliki kewajiban untuk menerima pengungsi. Tetapi, fakta bahwa masih ada Negara di Eropa yang belum mampu untuk menerima pengungsi dalam jumlah besar karena ekonomi internal negaranya sendiri masih belum stabil. Hal ini yang melahirkan kekhawatiran bagi beberapa negara di Eropa.

      Kunjungi Media sosial kami, untuk mengenal Eropa lebih dekat :
      IG : @kabareropa
      Twitter : @kabareropa
      Fb : @kabareropacom

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s