Joe Biden Adalah Kabar Baik Bagi Eropa, Tapi Tantangan China Menanti

Presiden terpilih Joe Biden telah memilih tim keamanan nasional yang mendukung aliansi tradisional AS, yang telah disambut dengan bantuan di sebagian besar Eropa, setelah hampir empat tahun “permusuhan” dengan Presiden Trump.

Contohnya Antony Blinken, calon Biden untuk menteri luar negeri. Dia menghabiskan sebagian masa kecilnya di Paris, berbicara bahasa Prancis yang sempurna dan merupakan pendukung hubungan trans-Atlantik.

“Kami akan, di bawah Joe Biden, kembali ke kursi kami di meja NATO, tidak mengancam untuk meninggalkan NATO atau memperlakukannya seperti raket perlindungan,” kata Blinken bulan ini, berbicara kepada Koalisi Kepemimpinan Global AS, sebuah organisasi yang mendukung diplomasi Amerika. “Kami akan melibatkan Uni Eropa, alih-alih benar-benar mendorong negara-negara untuk meninggalkannya atau memperlakukannya seperti semacam musuh.”

Hubungan dengan Eropa tidak diragukan lagi akan jauh lebih ramah di bawah Biden. Tetapi Eropa dan AS memiliki perbedaan asli yang melampaui pemerintahan Trump. Hal itu mencakup berbagai masalah, seperti sengketa perdagangan yang telah berlangsung lama mengenai apa yang dikatakan Organisasi Perdagangan Dunia sebagai subsidi ilegal pemerintah untuk Airbus dan kegagalan beberapa negara anggota NATO untuk memenuhi target pengeluaran pertahanan.

Biden akan mencari bantuan untuk menekan prioritas Amerika, termasuk memeriksa China yang semakin tegas. Anthony Gardner, penasihat kampanye Biden di Eropa, mengatakan UE dan AS perlu bekerja sama untuk memerangi praktik perdagangan yang tidak adil oleh China yang merugikan bisnis dari San Francisco hingga Sofia.

“Kekuatan itu penting,” kata Gardner, yang menjabat sebagai duta besar AS untuk UE dari 2014 hingga 2017. “Orang China mengerti. Mereka takut, saya percaya, bahwa Amerika Serikat dan UE akan benar-benar menyelaraskan posisi kami dalam perdagangan, karena UE bukan ikan kecil dalam perdagangan. Ini adalah negara adidaya.” Memang, produk domestik bruto UE hanya kedua setelah Amerika Serikat, menurut Dana Moneter Internasional.

Uni Eropa tampaknya setuju, setidaknya pada prinsipnya. Ia berencana untuk meminta AS untuk mengambil kesempatan “sekali dalam satu generasi” untuk melihat ketegangan yang sedang berlangsung dan membentuk aliansi global untuk mengatasi “tantangan strategis” China, menurut rancangan proposal kebijakan UE yang dikutip oleh Financial Time.

Tetapi Gardner, penulis Stars With Stripes: Kemitraan Esensial antara Uni Eropa dan Amerika Serikat, mengakui bahwa membuat 27 negara anggota Uni Eropa untuk menghadapi China tidak mudah.

Beberapa negara mengandalkan China sebagai pasar penting untuk ekspor mereka. Beijing juga telah menerapkan strategi membagi-dan-menaklukkan. Bank milik negara China dan perusahaan milik negara berinvestasi di negara-negara anggota untuk mendapatkan pengaruh. Kemudian Beijing menekan mereka untuk memblokir pernyataan bersama yang kritis tentang topik sensitif, seperti catatan hak asasi manusia China atau kampanye pembangunan pulau negara di Laut China Selatan.

Pemerintahan Biden juga akan mencari negara-negara Eropa untuk berbuat lebih banyak untuk membela kepentingan mereka di dalam negeri karena AS lebih fokus secara militer pada China.

“Kami berada di titik belok,” kata Biden tahun lalu di Chatham House, lembaga pemikir London. “Kami menavigasi hubungan baru dengan China yang sedang bangkit dan Rusia yang menurun tetapi semakin agresif.”

Banyak orang Eropa mempertanyakan seberapa banyak militer NATO dapat benar-benar membantu China. Pakta Pertahanan Atlantik Utara dibangun untuk membela Eropa, bukan Asia.

Tomas Valasek, yang memimpin Komite Urusan Eropa di parlemen Slovakia, mengatakan bahwa sebagian besar negara NATO tidak memiliki kapasitas untuk memproyeksikan kekuatan ke, katakanlah, Laut Cina Selatan. Selain itu, memperluas jangkauan NATO di tengah kehancuran ekonomi dan tantangan domestik dari pandemi mungkin tidak realistis saat ini.

“Akan ada tagihan yang harus dibayar,” kata pensiunan Laksamana AS James G. Foggo, yang memimpin Pasukan Angkatan Laut AS Eropa-Afrika dan juga mengepalai Komando Pasukan Gabungan NATO di Naples, Italia.

“Harus ada keseimbangan antara ambisi dan selera untuk penyebaran di luar wilayah,” tambah Foggo, yang sekarang menjadi peneliti terkemuka di Pusat Analisis Kebijakan Eropa, sebuah wadah pemikir di Washington.

NATO ditempa dari abu Perang Dunia II oleh negara-negara demokrasi yang berpikiran sama, termasuk AS, Inggris, Belanda dan Belgia, untuk mencegah agresi Soviet. Sejak akhir Perang Dingin, ia telah menghadapi krisis identitas berkala. Karena AS lebih fokus pada China di tahun-tahun mendatang, para analis mengatakan bahwa nilai NATO bagi Amerika kemungkinan akan menurun.

“Tidak diragukan lagi bahwa Eropa akan, karena kebangkitan China, menjadi kurang sentral dalam cara Amerika Serikat memandang dunia,” kata Valasek, yang menjabat sebagai duta besar Slovakia untuk NATO dari 2013 hingga 2017. “Satu-satunya pertanyaan adalah bagaimana kita kehilangan relevansi sesedikit mungkin?”

Theresa Fallon, yang menjalankan Center for Russia Europe Asia Studies, sebuah think tank Brussels, mengatakan salah satu solusinya adalah agar anggota NATO Eropa tidak terlalu bergantung pada Amerika dan lebih pada diri mereka sendiri untuk mengatasi tantangan keamanan yang semakin kompleks di kawasan itu. Fallon mengatakan itu termasuk berbagai, dari upaya Rusia untuk mengacaukan Balkan Barat hingga kebuntuan antara sekutu NATO Turki dan Yunani atas cadangan energi di perairan yang disengketakan di Mediterania timur.

Judy Dempsey, editor Strategic Europe, sebuah blog di think tank Carnegie Europe di Brussels, setuju. Dia mengatakan Eropa harus pindah dari hubungan trans-Atlantik yang bergantung pada Amerika yang menjamin keselamatan anggota.

“Eropa dapat mempertahankan diri di bawah payung NATO,” kata Dempsey. “Mereka harus keluar dari ketergantungan emosional, intelektual, fisik, dan politik pada Amerika Serikat untuk selalu ada. Amerika Serikat sudah cukup di piringnya.”

Dempsey mengatakan menjalin hubungan baru yang lebih seimbang sangat penting.

“Ada banyak negara yang benar-benar akan melakukan yang terbaik untuk melemahkan Eropa,” katanya. “Jika kita tetap berada di zona nyaman ini, semuanya akan terlambat. Yang dipertaruhkan bagi Eropa dan Amerika Serikat adalah nilai, hak asasi manusia, dan demokrasi.”

Produser NPR London, Jessica Beck berkontribusi pada cerita ini.

Sumber: N P R

eropah

Kabar Eropa adalah sebuah media non-profit yang menyajikan beragam hal tentang Eropa yang semoga membuat anda merasa lebih dekat dengan Eropa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s