Eropa 4.0: Mengatasi Dilema Digital Eropa

Eropa menghadapi dilema digital. Teknologi digital baru dapat membantu Eropa menjadi lebih kompetitif. Namun, sementara beberapa dari teknologi baru ini menciptakan atau memperluas akses ke pasar untuk perusahaan kecil dan di wilayah tertinggal, yang lain dapat menciptakan tantangan bagi mesin konvergensi Eropa jika mereka memusatkan aktivitas ekonomi di perusahaan besar dan wilayah terkemuka.

Eropa 4.0 dapat dicapai. Europe 4.0 adalah tentang merangkul teknologi digital baru yang terkait dengan Industri 4.0 dengan cara yang berkontribusi pada tiga keharusan Eropa untuk daya saing ekonomi, inklusi pasar, dan konvergensi geografis, sementara juga diselaraskan dengan nilai-nilai sosialnya. Serangkaian kebijakan yang koheren yang memperkuat daya saing dalam teknologi di mana potensi inklusi dan konvergensi paling kuat, sementara memperluas akses ke peluang dalam teknologi yang sebaliknya memusatkan manfaat, diperlukan untuk mengatasi dilema digital untuk Eropa 4.0 ini. Reformasi dan investasi dapat membantu teknologi digital baru mencapai tiga tujuan Eropa tanpa mengorbankan nilai-nilai sosialnya dengan memanfaatkan hal-hal berikut:

  • Menskalakan pasar — ​​melengkapi pasar tunggal digital dan menutup kesenjangan dalam ‘pelengkap analog’ seperti infrastruktur, keterampilan, dan logistik untuk mencapai daya saing, inklusi, dan konvergensi yang lebih besar;
  • Membentuk penggunaan data komersial — mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh kecerdasan buatan dan jenis dominasi pasar baru untuk menyeimbangkan daya saing dan inklusi yang selaras dengan nilai-nilai privasi data; dan
  • Mempercepat adopsi teknologi — melengkapi investasi dalam inovasi terdepan dengan mengejar ketertinggalan digital melalui dukungan R&D terapan dan memperkuat kemampuan manajemen sehingga lebih banyak perusahaan kecil dan perusahaan di wilayah tertinggal dapat menyerap teknologi baru.

Pandemi COVID-19 telah menyoroti pentingnya ekonomi data — dan meningkatkan risiko dalam memenuhi tujuan ekonomi Eropa jika dilema digital tidak ditangani. Perusahaan yang telah menganut teknologi digital lebih mampu mengatasi gangguan yang ditimbulkan oleh pandemi. Ke depan, negara dan perusahaan yang merangkul Industri 4.0 akan lebih siap menghadapi tantangan, tetapi juga memanfaatkan peluang, dari dunia yang semakin mengglobal.

Eropa telah menyatu dalam infrastruktur digital, tetapi lebih banyak yang harus dilakukan untuk mempercepat penggunaan komersial teknologi digital. Eropa telah melakukannya dengan baik dalam memperluas akses ke broadband. Setidaknya 69 persen rumah tangga memiliki akses ke broadband di setiap wilayah Eropa, dan lebih dari 90 persen rumah tangga terhubung sepenuhnya di sebagian besar wilayah. Namun konvergensi antar wilayah dalam penggunaan layanan digital berjalan lambat.

Laporan ini berfokus pada tiga jenis teknologi proses dalam Industri 4.0 yang didorong oleh penggunaan data dan dapat diterapkan ke berbagai sektor.

  • Teknologi transaksional lebih sesuai dengan penawaran dan permintaan untuk memfasilitasi transaksi pasar dengan menurunkan asimetri informasi; contohnya termasuk platform e-niaga digital dan blockchain.
  • Teknologi informasi mengeksploitasi pertumbuhan data yang eksponensial dan pengurangan biaya komputasi; contohnya termasuk perangkat lunak manajemen bisnis, komputasi awan, analitik data besar, dan pembelajaran mesin.
  • Teknologi operasional menggabungkan data dengan otomatisasi fisik untuk mengurangi biaya produksi, termasuk tenaga kerja, material dan, dalam banyak kasus, energi; contohnya termasuk robot pintar, pencetakan 3D, dan Internet of Things (IoT). Perbedaan penggerak ekonomi dari perubahan teknologi menyiratkan tingkat difusi atau konsentrasi peluang yang berbeda.


Laporan ini memberikan bukti baru dari dilema digital di Eropa. Teknologi operasional adalah tempat perusahaan Eropa paling kompetitif, tetapi ini cenderung memusatkan peluang di perusahaan yang lebih besar, dan pusat produksi dan pengetahuan yang ada. Teknologi transaksional memiliki potensi maksimum untuk mempromosikan inklusi pasar dan konvergensi geografis, tetapi potensi ini hanya sebagian direalisasikan dan beberapa platform digital transaksional Eropa kompetitif secara global. Teknologi informasi berada di antara keduanya, dengan beberapa inklusi pasar, tetapi sedikit konvergensi spasial. Dan seiring waktu, teknologi informasi terbaru memiliki pola yang lebih mirip dengan teknologi operasional, dengan manfaat yang direalisasikan oleh perusahaan besar di kawasan terkemuka. Di sini juga, adopsi teknologi tidak meluas, dan Eropa dapat mengklaim beberapa perusahaan yang menjadi pemimpin global. Ketidakseimbangan antara tujuan dan kinerja ini perlu ditangani untuk menghindari pertukaran saat ini dan mewujudkan potensi penawaran teknologi baru secara penuh. Ini akan menjadi lebih penting mengingat krisis ekonomi COVID-19.

Sumber : The World Bank

eropah

Kabar Eropa adalah sebuah media non-profit yang menyajikan beragam hal tentang Eropa yang semoga membuat anda merasa lebih dekat dengan Eropa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s