Polisi Inggris ‘tidak dapat mengatasi keamanan perbatasan’ jika Brexit tanpa kesepakatan dan tidak ada pembagian data UE

Translated from The Guardian

Polisi di Inggris “akan semakin tidak dapat mengatasi” jika terjadi Brexit tanpa kesepakatan karena perjanjian berbagi data yang ada dengan UE akan dihentikan, kata mantan peninjau independen undang-undang terorisme.

David Anderson adalah salah satu dari sejumlah tokoh senior yang semakin khawatir bahwa kegagalan untuk mencapai kesepakatan Brexit dapat berdampak serius pada kemampuan Inggris untuk memerangi kejahatan lintas batas, karena pembicaraan Inggris-UE tetap macet untuk hari kelima berturut-turut pada hari Selasa. “Tanpa kemampuan untuk bertukar data dan intelijen melintasi perbatasan, penegakan hukum akan semakin tidak mampu mengatasinya,” kata rekan lintas batas tersebut. “Segala sesuatu mulai dari ekstradisi hingga pemberitahuan peringatan, pertandingan TKP dan pencarian catatan kriminal akan jauh lebih lambat, paling banter.”

Peringatan Anderson datang sehari setelah mantan perdana menteri Theresa May secara terbuka mengejek menteri Kantor Kabinet, Michael Gove, di Commons setelah dia mengklaim keamanan perbatasan bisa lebih baik jika terjadi Brexit tanpa kesepakatan. Kebuntuan yang berkembang dalam negosiasi antara London dan Brussel telah meningkatkan prospek bahwa tidak ada kesepakatan yang akan dicapai tentang keamanan dan kerja sama penegakan hukum karena hal itu terikat dengan kesepakatan keseluruhan.

Tanpa kesepakatan, Inggris akan kehilangan akses waktu nyata ke basis data catatan kriminal Uni Eropa, surat perintah penangkapan dan informasi penumpang, yang secara dramatis memperlambat investigasi, kata Anderson. Saat ini polisi di Inggris dapat memperoleh sidik jari dan informasi DNA dari rekan-rekan Uni Eropa mereka dalam 15 menit menggunakan sistem Prüm. Sebelum diperkenalkan, polisi Met mengatakan “biasanya butuh waktu empat bulan” untuk menerima informasi yang sama.

Petugas perbatasan di Dover dan di tempat lain memiliki akses waktu nyata ke sistem yang memungkinkan pejabat untuk segera menangkap seseorang yang diinginkan di negara UE. Para ahli mengatakan tidak jelas apa yang akan menggantikan ini. Peter Ricketts, mantan penasihat keamanan nasional, mengatakan kepada The Guardian: “Polisi akan mencoba memecahkan kejahatan di dunia yang bergerak cepat dengan satu tangan terikat di belakang punggung mereka.” Mundur pada perjanjian pra-UE tidak dapat dilakukan di dunia di mana pergerakan populasi telah meningkat dengan cepat, kata rekan crossbench tersebut.

Pemeriksaan polisi Inggris melalui Sistem Informasi Catatan Kriminal Eropa dilakukan secara instan. Pemeriksaan serupa melalui sistem alternatif akan memakan waktu rata-rata 66 hari, menurut bukti yang diberikan oleh Met kepada komite Lords awal tahun ini. Anderson menyerukan baik Inggris dan Uni Eropa “untuk mengurangi kerusakan sejauh mungkin, dan itu berarti menempatkan masalah operasional di atas ideologi”. Dia mengatakan dia berharap bahwa pada titik tertentu “kepentingan bersama” akan muncul dan kesepakatan keamanan setidaknya akan tercapai.

Partai Buruh juga meminta kedua belah pihak untuk mencapai kesepakatan keamanan, dengan alasan bahwa kerja sama dengan UE diperlukan untuk memerangi terorisme, perdagangan manusia, dan perdagangan narkoba. “Negosiasi pemerintah harus memberikan kepastian kepada kepolisian Inggris dan dinas keamanan,” kata Conor McGinn, menteri keamanan bayangan. Sebelumnya pada hari Selasa, Michel Barnier menuduh Downing Street membuang-buang waktu yang berharga setelah panggilan telepon sore selama 30 menit dengan David Frost, kepala negosiator Inggris.

Barnier mengisyaratkan rasa frustrasi di Brussel atas penundaan pembicaraan. “Pesan saya: kita harus memanfaatkan sedikit waktu yang tersisa,” cuit kepala negosiator UE. Pintu kami tetap terbuka. Clément Beaune, menteri urusan Eropa Prancis, mengatakan kepada Majelis Nasional negara itu bahwa tidak akan ada “pendekatan baru” dari UE. Dia berkata: “Terserah mereka untuk memberitahu kami sekarang, di luar taktik, jika mereka ingin melanjutkan negosiasi. Kami siap untuk itu. ”

Boris Johnson telah bersikeras sejak Jumat, ketika pemerintah menyatakan perundingan akan berakhir, bahwa UE harus menunjukkan kesediaan untuk bergerak pada posisi negosiasi sebelum dia bersedia untuk terlibat kembali dengan negosiator Brussels. Downing Street mengatakan seruan Selasa dengan Barnier masih belum memenuhi ambang batas pemerintah untuk ada “perubahan mendasar” dalam pendekatan perundingan UE. Seorang juru bicara berkata: “Lord Frost dan Michel Barnier melakukan diskusi yang konstruktif. Situasinya tetap seperti kemarin, dan mereka akan tetap berhubungan. “

Namun, para diplomat senior UE di Brussel tetap yakin bahwa kebuntuan akan terpecahkan dalam beberapa hari, mengingat kesediaan UE yang jelas untuk memenuhi seruan Downing Street untuk pendekatan yang lebih fleksibel. Para pemimpin Uni Eropa mengadakan debat dua jam Jumat lalu di akhir pertemuan puncak, di mana kelonggaran ditemukan dalam garis merah blok itu. Johnson mengatakan kepada para pemimpin bisnis pada hari Selasa, dalam panggilan konferensi yang digambarkan sebagai “benar-benar mengecewakan”, bahwa perusahaan mungkin “sangat sibuk dengan Covid” tetapi sekarang harus “bergegas” dan bersiap untuk akhir transisi Brexit pada 31 Desember .

Dia bersikeras Inggris akan makmur di luar Uni Eropa, mengatakan kepada mereka: “Rien ne va plus,” yang disebut bandar untuk mengatakan “tidak ada taruhan lagi”. Pemimpin bisnis itu berkata: “Ada kekurangan detail yang mencengangkan ketika dia ditekan pada transisi dan bagaimana itu bisa berhasil. Ini adalah situasi yang menyedihkan. “

House of Lords juga memberikan suara pada 395 hingga 169 untuk menyatakan ketidaksetujuannya terhadap RUU pasar internal kontroversial yang mengizinkan pemerintah untuk melanggar hukum internasional dengan menimpa bagian dari perjanjian penarikan Brexit. Mayoritas pemberontak adalah 226 dan total 39 Konservatif memilih menentang pemerintah. Pemungutan suara lebih lanjut dijadwalkan dalam beberapa minggu mendatang karena Lords mempertimbangkan undang-undang tersebut secara rinci tetapi menyoroti harapan kecil yang dimiliki Downing Street untuk mendapatkan RUU tersebut melalui parlemen dengan klausul yang diperdebatkan utuh.



Categories: Keamanan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: