Rusia merencanakan serangan dunia maya di Olimpiade Tokyo, kata Inggris

Translated from The Guardian

Badan intelijen militer Rusia merencanakan serangan dunia maya di Olimpiade dan Paralimpiade yang diselenggarakan Jepang di Tokyo musim panas ini dalam upaya untuk mengganggu acara olahraga utama dunia, Pusat Keamanan Siber Nasional Inggris mengungkapkan, mengungkapkan operasi gabungan dengan intelijen AS. agensi.

Pekerjaan pengintaian dunia maya Rusia mencakup penyelenggara Olimpiade, layanan logistik, dan sponsor, dan sedang berlangsung sebelum Olimpiade ditunda karena virus corona. Banyak serangan dunia maya Rusia sebelumnya yang dianggap telah dilakukan terhadap lembaga negara lawan politik Moskow, tetapi beberapa aktivitas dunia maya telah diarahkan ke lembaga yang melakukan penyelidikan tentang doping olahraga Rusia.

Bukti tersebut merupakan indikasi pertama bahwa Rusia siap untuk bertindak lebih jauh untuk mengganggu Olimpiade musim panas, di mana semua pesaing Rusia telah dikeluarkan karena pelanggaran doping yang disponsori negara terus-menerus. Inggris juga menjadi pemerintah pertama yang mengonfirmasi perincian luasnya upaya Rusia yang dilaporkan sebelumnya untuk mengganggu Olimpiade dan Paralimpiade musim dingin 2018 di Pyeongchang, Korea Selatan. Ia menyatakan dengan keyakinan 95% bahwa gangguan pada Olimpiade musim dingin dan musim panas dilakukan dari jarak jauh oleh unit GRU 74455.

Di Pyeongchang, menurut Inggris, unit siber GRU berusaha menyamar sebagai peretas Korea Utara dan China ketika menargetkan upacara pembukaan Olimpiade musim dingin 2018, merusak situs web sehingga penonton tidak dapat mencetak tiket dan merusak wifi di Target utama juga termasuk penyiar, resor ski, pejabat Olimpiade, penyedia layanan dan sponsor pertandingan pada tahun 2018, yang berarti objek serangan tidak hanya di Korea.

GRU juga menyebarkan malware penghapus data terhadap sistem IT Olimpiade musim dingin dan perangkat yang ditargetkan di seluruh Korea Selatan menggunakan filter VPN. Inggris berasumsi bahwa pekerjaan pengintaian untuk Olimpiade musim panas – termasuk spearphishing untuk mengumpulkan detail akun utama, menyiapkan situs web palsu, dan meneliti keamanan akun individu – dirancang untuk melakukan gangguan yang sama, menjadikan Olimpiade sebagai mimpi buruk logistik untuk bisnis, penonton dan atlet.

Sekretaris luar negeri, Dominic Raab, berkata: “Tindakan GRU terhadap Olimpiade dan Paralimpiade itu sinis dan sembrono. Kami mengutuk mereka sekuat mungkin. “Inggris akan terus bekerja dengan sekutu kami untuk menyerukan dan melawan serangan cyber berbahaya di masa depan.” Pada hari Senin, AS mendakwa enam perwira intelijen militer Rusia atas dugaan peran mereka dalam serangan peretasan di Olimpiade musim dingin 2018, dan pada target malware “NotPetya”, termasuk rumah sakit Pennsylvania, yang juga diduga merupakan pekerjaan unit GRU. 74455, dikenal oleh peneliti keamanan siber, sebagai “tim cacing pasir”. Asisten jaksa agung AS John Demers mengatakan serangan “Perusak Olimpiade”, sebagai balas dendam atas penyelidikan doping tim Olimpiade Rusia, “menggabungkan kematangan emosi seorang anak yang pemarah dengan sumber daya negara bangsa”. “Seperti yang ditunjukkan kasus ini. , tidak ada negara yang mempersenjatai kemampuan sibernya dengan jahat dan tidak bertanggung jawab seperti Rusia, dengan sembrono menyebabkan kerusakan tambahan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengejar keuntungan taktis kecil dan kebencian, “kata Demers, menambahkan kerusakan pada tiga target AS berjumlah lebih dari $ 1 miliar (£ 770 m).

Departemen Kehakiman AS memperkirakan total kerusakan di seluruh dunia yang disebabkan oleh worm NotPetya lebih dari $ 10 miliar, dengan lebih dari 300 korban di seluruh dunia, menjadikannya serangan peretasan paling mahal yang pernah ada. Dakwaan AS juga mencakup dugaan serangan GRU di Ukraina, Georgia, Olimpiade Korea Selatan, pemilihan Prancis, dan penyelidikan serangan agen saraf novichok Rusia 2018 di Inggris. Keenam perwira GRU yang didakwa dituduh berperan dalam memproduksi komponen NotPetya, Olympic Destroyer dan malware lainnya, serta terlibat dalam serangan spearphishing terhadap pejabat Olimpiade, Prancis, dan Georgia.

Dakwaan AS memberikan rincian rumit dari dugaan operasi peretasan, termasuk serangan spearphishing terhadap atlet Olimpiade, dengan tautan ke malware yang disamarkan sebagai pembaruan tentang akomodasi. Pejabat pertahanan Inggris dan pakar dari Organisasi Pelarangan Senjata Kimia menjadi sasaran email yang dirancang agar terlihat seolah-olah dikirim oleh jurnalis Inggris dan Jerman.

Salah satu tersangka petugas GRU, Anatoliy Sergeyevich Kovalev, juga dituduh menargetkan dealer mobil dan agen real estat untuk keuntungan pribadi. Demers tidak mengomentari tuduhan Inggris bahwa tim GRU 74455 menargetkan Olimpiade musim panas mendatang. Tuduhan Inggris adalah bagian dari upaya untuk mengganggu ancaman keamanan siber Rusia melalui eksposur maksimum dan mencegah gangguan dari Olimpiade musim panas yang dijadwalkan ulang tahun depan. Sumber-sumber Inggris mengatakan tingkat dan persistensi aktivitas dunia maya terhadap badan-badan olahraga kemungkinan besar telah dibersihkan di eselon tertinggi negara Rusia.

Rusia dilarang pada Desember 2019 dari semua acara olahraga dunia oleh Badan Anti-Doping Seluruh Dunia (Wada), termasuk Olimpiade musim panas, setelah badan anti-doping Rusia sendiri dinyatakan bersalah memanipulasi data laboratorium yang diserahkan kepada penyelidik pada Januari 2019. Pada saat empat tahun pelarangan Wada, Rusia mengklaim sebagai korban histeria.

Serangan 2018 pada Olimpiade musim dingin mendahului pelarangan, dan menggarisbawahi bagaimana Rusia selama bertahun-tahun mencoba mengintimidasi dan menembus lembaga-lembaga yang berusaha menyelidiki doping Rusia, bahkan sekarang akan mengganggu Olimpiade musim panas itu sendiri.

Pengungkapan ini berpotensi datang pada saat yang sulit bagi Donald Trump karena masalah campur tangan Rusia dalam politik AS kembali muncul dalam kampanye pemilihan presiden. Pengacara pribadi Trump Rudy Giuliani dan New York Post telah dituduh tanpa disadari membiarkan diri mereka digunakan oleh Rusia untuk menyebarkan disinformasi tentang kandidat Demokrat, Joe Biden, dan putranya Hunter.

Inggris mengklaim serangan dunia maya adalah bagian dari pola negara Rusia yang secara elektronik menargetkan negara-negara mulai dari Ukraina, AS dan Georgia hingga Inggris, termasuk Kantor Luar Negeri. Pejabat Inggris menunjukkan bahwa Rusia di majelis umum PBB telah menandatangani gencatan senjata Olimpiade, termasuk komitmen untuk tidak mengganggu, atau dengan cara apa pun merusak, keamanan Olimpiade.



Categories: Keamanan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: