Ribuan orang berkumpul di seluruh Prancis untuk menghormati guru sekolah yang terbunuh

Translated from The Guardian

Puluhan ribu orang telah bersatu dalam solidaritas, di puluhan kota dan kota di seluruh Prancis, setelah seorang guru sekolah menengah dipenggal dalam serangan yang mengejutkan negara yang telah diguncang oleh kekejaman teroris. Demonstran berkumpul pada hari Minggu di kota-kota termasuk Paris, Lyon, Toulouse, Strasbourg, Nantes, Marseille, Lille dan Bordeaux untuk mendukung kebebasan berbicara dan sebagai penghormatan kepada Samuel Paty, yang terbunuh di luar sekolahnya pada hari Jumat setelah mendiskusikan karikatur nabi Muhammad dengan kelasnya.

Politisi terkemuka, asosiasi hak-hak sipil dan serikat guru berkumpul di Place de la République di Paris memegang plakat bertuliskan “Je suis Samuel”, gema dari slogan “Je suis Charlie” setelah serangan tahun 2015 di mana orang-orang bersenjata Islam membunuh 12 orang di kantor surat kabar satir Charlie Hebdo. Yang lain memegang plakat tinggi-tinggi yang bertuliskan “Tidak untuk totalitarianisme pemikiran”, “Saya adalah seorang guru” dan “Sekolah berduka”. Di antara semburan tepuk tangan, yang lainnya meneriakkan “Kebebasan berekspresi, kebebasan untuk mengajar” atau menyanyikan La Marseillaise.

“Kami adalah hasil dari sejarah kami: nilai-nilai kebebasan, sekularisme dan demokrasi ini tidak bisa hanya berupa kata-kata,” kata seorang demonstran di Paris kepada televisi Prancis. “Kita harus menjaga mereka tetap hidup, dan berada di sini membantu melakukan itu.” Banyak guru mengatakan pembunuhan itu terjadi di tengah iklim kecurigaan dan kritik yang berkembang terhadap guru, dengan orang tua secara khusus bersedia untuk campur tangan. “Kami harus diizinkan melakukan pekerjaan kami,” kata seorang guru kepada Le Monde. “Tidak bisa dibiarkan begitu – bahwa sekarang saya tahu saya mungkin akan dibunuh karena mengajar,” kata yang lain.

Sebelum unjuk rasa, menteri pendidikan, Jean-Michel Blanquer meminta “semua orang untuk mendukung guru kami”, mengatakan “solidaritas dan persatuan” sangat penting. Sekretaris dalam negeri, Marlène Schiappa, mengatakan dia menghadiri rapat umum Paris “untuk guru, sekularisme dan kebebasan berekspresi, dan melawan Islamisme”. Kamel Kabtane, rektor masjid Lyon dan seorang tokoh Muslim senior, mengatakan Paty hanya “melakukan pekerjaannya” dan “hormat” dalam melakukannya. “Para teroris ini tidak religius tetapi menggunakan agama untuk mengambil alih kekuasaan,” kata Kabtane kepada Agence France-Presse.

Penghormatan nasional akan diselenggarakan pada hari Rabu, Istana Élysée mengumumkan. Perdana menteri, Jean Castex, yang menghadiri rapat umum di Paris bersama dengan para pemimpin oposisi dan walikota kota, Anne Hidalgo, mengatakan pemerintah sedang mengerjakan strategi untuk melindungi guru dengan lebih baik dari ancaman serupa.

“Saya ingin para guru tahu bahwa, setelah tindakan tercela ini, seluruh negara mendukung mereka,” kata Castex. “Tragedi ini memengaruhi kita semua karena, melalui guru ini, republik yang diserang.” Guru sejarah dan geografi berusia 47 tahun itu berulang kali diserang dengan pisau pemotong berukuran 30 cm di luar sekolah menengah Bois-d’Aulne di Conflans-Sainte-Honorine, sekitar 20 mil barat laut Paris, oleh seorang anak berusia 18 tahun. penyerang.

Dinamakan sebagai Abdullakh Anzorov, penyerang ditembak mati oleh polisi segera setelah itu ketika dia menembaki petugas dan mencoba menusuk mereka saat mereka mendekatinya. Dia lahir di Moskow dari orang tua Chechnya, kata pihak berwenang, dan telah tiba di Prancis pada usia enam tahun di mana dia telah diberikan status pengungsi bersama dengan keluarganya. Anzorov tinggal di Évreux, sekitar 60 mil dari Conflans, tidak pernah bersekolah dan, meskipun dia memiliki catatan vandalisme dan perkelahian sebagai seorang anak, tidak diketahui afiliasi radikal atau Islamis, media Prancis melaporkan.

Sebuah akun Twitter dengan nama Abdoulakh A milik tersangka memposting foto kepala yang dipenggal dari ponsel penyerang beberapa menit setelah serangan, bersama dengan pesan: “Saya telah mengeksekusi salah satu anjing dari neraka yang berani menjatuhkan Muhammad . ” Awal bulan ini, sebagai bagian dari diskusi kelas tentang kebebasan berekspresi dan di samping kartun dan karikatur dari berbagai subjek, Paty menunjukkan kepada murid-muridnya dua karikatur Nabi Muhammad yang diterbitkan oleh Charlie Hebdo.

Menurut orang tua dan guru, guru tersebut telah memberi anak-anak Muslim di kelasnya pilihan untuk meninggalkan kelas atau berpaling sebelum dia menunjukkan dua kartun tersebut, dengan mengatakan bahwa dia tidak ingin perasaan mereka terluka. Jaksa antiteror Prancis, Jean-François Ricard, mengatakan pada hari Sabtu bahwa guru tersebut telah menjadi sasaran berbagai ancaman daring karena menunjukkan kartun tersebut ke kelasnya. Penggambaran nabi secara luas dianggap tabu dalam Islam.

Ayah satu anak perempuan di sekolah itu telah meluncurkan seruan online untuk “mobilisasi” melawan guru, menuntut dia dipecat. Dia juga menyebut nama Paty dan memberikan alamat sekolah di postingan media sosial beberapa hari sebelum serangan itu. Seorang militan Islam yang terkenal menemani beberapa orang tua ke sekolah untuk memperdebatkan kasus mereka, dan membantu mengajukan pengaduan resmi ke polisi. Ayah siswi dan pemimpin Islam itu, bersama dengan empat anggota keluarga Anzorov, termasuk di antara 11 orang yang ditangkap, termasuk satu orang yang ditahan pada hari Minggu. Serangan hari Jumat adalah yang kedua sejak persidangan dimulai bulan lalu atas pembantaian Charlie Hebdo. Majalah tersebut menerbitkan ulang kartun-kartun tersebut menjelang persidangan, dan bulan lalu seorang pemuda Pakistan melukai dua orang dengan pisau pemotong daging di luar bekas kantor majalah tersebut.



Categories: Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: