Hongaria, Polandia akan mendirikan lembaga hukum untuk melawan Uni Eropa

Translated from Al Jazeera

Hongaria dan Polandia akan membentuk sebuah lembaga bersama untuk menilai negara hukum di seluruh negara anggota Uni Eropa sehingga mereka “tidak dianggap bodoh” atas tuduhan pelanggaran aturan hukum, kata menteri luar negeri Hongaria pada hari Senin. Setelah bertemu dengan Menteri Luar Negeri Polandia Zbigniew Rau di Budapest, Peter Szijjarto mengatakan laporan Uni Eropa tentang supremasi hukum, yang akan segera dibahas di Brussel, diharapkan menjadi pernyataan politik daripada penilaian yang beralasan.

“Tujuan dari lembaga hukum komparatif ini adalah agar kami tidak dianggap bodoh,” kata Szijjarto, menambahkan dia “sudah muak dengan beberapa politisi Eropa Barat yang menggunakan kami sebagai kantong peledak”. Lembaga itu akan memeriksa bagaimana aturan hukum ditegakkan di seluruh UE untuk menghindari “standar ganda” yang diterapkan di Hongaria dan Polandia, katanya.

Pemerintah Partai Hukum dan Keadilan (PiS) di Polandia – serta sekutu nasionalisnya, pemerintah Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban – telah lama berselisih dengan UE atas tuduhan bahwa mereka melemahkan standar demokrasi. Sementara kedua negara pasca-komunis mendapat keuntungan dari pemberian Uni Eropa yang murah hati, penguasa mereka mendapat tekanan karena menempatkan pengadilan dan hakim, media dan akademisi, organisasi non-pemerintah dan kelompok hak asasi di bawah kendali langsung pemerintah.

Dalam wawancara dengan kantor berita Reuters pada hari Jumat, Orban membantah telah merusak demokrasi. Sebuah KTT Uni Eropa pada Juli menyetujui anggaran bersama blok berikutnya untuk 2021-2027, senilai satu triliun euro ($ 1,2 triliun), dan akses ke dana pemulihan ekonomi terkait senilai 750 miliar euro ($ 867 miliar) untuk membantu memperbaiki kerusakan yang dilakukan oleh pandemi virus Corona, keduanya harus mencakup kondisi yang negara anggotanya patuhi aturan hukum.

Namun, detail pastinya belum ditetapkan, dengan Parlemen Eropa mendorong persyaratan yang lebih keras daripada yang disepakati di KTT, dan Warsawa dan Budapest mengancam untuk memveto apa pun yang akan mengancam keuntungan mereka. Rau mengatakan lembaga baru itu akan mendorong debat dan transparansi di dalam UE. “Perdebatan hukum tidak bisa diganti dengan debat politik,” katanya.



Categories: Politik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: