Kurzarbeit: Skema Jerman untuk menghindari pengangguran

Translated from The Guardian

Disebut oleh beberapa ekonom sebagai salah satu ekspor Jerman yang paling sukses, Kurzarbeit, tunjangan kerja jangka pendek, adalah skema yang muncul dengan sendirinya selama krisis keuangan global 2008-9 ketika membawa stabilitas ke pasar tenaga kerja negara. Jerman adalah satu-satunya negara G7 yang menghindari peningkatan pengangguran pada tahun 2009 dan Kurzarbeit menerima banyak pujian atas pencapaian itu. Tetapi sejarah kebijakan kembali lebih jauh, sekitar tahun 1910, ketika pertama kali diperkenalkan sebagai cara untuk mengatasi pengurangan kapasitas dalam industri garam kalium. Pekerja yang terkena dampak menerima Kurzarbeiterfürsorge, atau “kesejahteraan kerja jangka pendek”, pembayaran dari kekaisaran Jerman.

Ini biasanya digunakan untuk membantu mengatasi masalah jangka pendek seperti kerusakan akibat banjir atau cuaca buruk yang berdampak pada industri konstruksi. Reaksi di Berlin terhadap fakta bahwa pemerintah Inggris telah beralih ke model Jerman untuk menyelamatkan ekonominya selama pandemi diredam hari ini, paling tidak karena Kurzarbeit telah diadopsi oleh banyak negara di seluruh dunia. Ketika Rishi Sunak memperkenalkan skema cuti pada bulan Maret, hal itu sudah dilihat di Jerman sebagai sistem yang meniru Kurzarbeit.

Pertanyaan yang diajukan saat itu adalah hanya ketika Inggris akan menyadari bahwa modelnya terlalu tidak fleksibel dan berjangka pendek untuk menjadi efektif, dan memulai skema jangka panjang, seperti yang telah dilakukan Jerman. Kurzarbeit telah ditiru dalam berbagai bentuk, pertama oleh Swiss, dan baru-baru ini oleh negara lain termasuk Denmark, Swedia, Norwegia, Austria, Republik Ceko, Italia dan Jepang. Varian Prancis adalah chômage partiel – skema pengangguran parsial – di mana pekerja yang di-PHK menerima pembayaran negara. Di Spanyol, ini adalah sistem ERTE, di mana pekerja yang ditangguhkan sementara dibayar 70% dari gaji mereka sebagai jaminan sosial.

Bagaimana caranya bekerja

Secara efektif merupakan program asuransi sosial, dan alternatif dari redundansi, di bawah Kurzarbeit, pemberi kerja mengurangi jam kerja karyawan mereka alih-alih memberhentikan mereka. Sebagian besar dari pendapatan pekerja yang hilang diambil oleh negara. Jadi untuk jam tidak bekerja, seorang karyawan pada awalnya menerima 60% dari gaji mereka, (67% untuk orang tua) dan dibayar penuh untuk jam kerja sebenarnya. Untuk pengurangan 30% waktu kerja, kerugian dalam hal gaji hanya 10%.

Karena disesuaikan dengan sifat pandemi yang berkepanjangan, selama bulan keempat angkanya meningkat menjadi 70%, dan menjadi 80% dari bulan ketujuh. Kritik yang dilontarkan pada skema tersebut termasuk bahwa hal itu mengurangi fleksibilitas pasar tenaga kerja dan secara efektif menciptakan “perusahaan zombie”.

Sisi positifnya, ini memungkinkan perusahaan untuk mempertahankan sumber daya manusia yang sering dibayarkan untuk melatih, yang membuatnya sangat cocok untuk Jerman yang memiliki tingkat pelatihan kejuruan yang tinggi. Ini juga menyelamatkan perusahaan dari keharusan melalui proses perekrutan dan pelatihan baru yang mahal dan memakan waktu. Pemberi kerja diharuskan membayar 80% dari total iuran jaminan sosial yang terutang, memastikan bahwa sistem tersebut tidak dapat disalahgunakan oleh pemberi kerja yang ingin mengurangi biaya.

Mengubah secara signifikan untuk mengatasi krisis saat ini, aturan Kurzarbeit Jerman saat ini, yang telah diterapkan sejak 1 Maret dan diharapkan berlangsung selama dua tahun setelah skema diperpanjang, mengharuskan pemberi kerja untuk terlebih dahulu mengirimkan rencana individu perusahaannya ke kantor ketenagakerjaan lokalnya. untuk persetujuan. Pekerja sementara – sekitar 2% dari angkatan kerja – juga akhirnya dicakup oleh skema saat ini setelah dipicu. Tetapi banyak pekerja marjinal, atau yang disebut “pekerja kecil”, serta banyak pekerja mandiri yang tidak membayar iuran jaminan sosial tidak tercakup, yang menurut para kritikus skema tersebut adalah salah satu kelemahannya.

Awalnya, agar memenuhi syarat untuk Kurzarbeit, pemberi kerja perlu mengurangi jam kerja setidaknya 30% dari angkatan kerja mereka. Itu sekarang juga telah diubah dan jam kerja perlu dikurangi menjadi hanya 10% untuk membuatnya menjadi proposal yang lebih fleksibel dan karena itu menarik. Sementara krisis keuangan global sangat mempengaruhi sektor manufaktur karena jatuhnya permintaan impor, dampak pandemi akan jauh lebih luas karena penutupan sementara paksa dari berbagai bisnis yang jauh lebih luas, sehingga diharapkan Kurzarbeit harus dilengkapi dengan sarana dukungan negara lainnya.



Categories: Ekonomi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: