Orang Jerman Lebih Takut pada Donald Trump daripada Virus Corona

Translated from Deutsche Welle

Hasilnya bahkan mengejutkan para peneliti. Selama 28 tahun terakhir, survei tahunan tentang ketakutan orang yang tinggal di Jerman telah dilakukan atas nama R + V, perusahaan asuransi terbesar di Jerman. Dan sekarang entah bagaimana di tahun 2020, tahun pandemi virus korona, orang Jerman ternyata tidak terlalu takut dibandingkan beberapa dekade. Tentu saja, mereka mengenakan masker di depan umum dan berhati-hati, tetapi hanya sedikit yang takut tertular COVID-19. Itulah salah satu alasan mengapa apa yang disebut indeks ketakutan tahun ini turun dari 39 menjadi 37%, nilai terendah sejak survei dimulai pada tahun 1992.

“Orang Jerman tidak bereaksi terhadap pandemi dengan panik,” kata Brigitte Römstedt, kepala R + V Infocenter, kepada DW. “Banyak kekhawatiran yang tampaknya mereda.” Orang-orang memiliki perasaan bahwa “kami memiliki segalanya di bawah kendali dan kami dapat menangani ini,” jelas Römstedt. Sikap itu berbeda dengan beberapa tahun lalu ketika perang, terorisme, imigrasi, dan ekstremisme menjadi ketakutan terbesar Jerman.

Untuk penelitian tersebut, sekitar 2.400 pria dan wanita di Jerman berusia 14 tahun ke atas disurvei. Antara awal Juni hingga akhir Juli tahun ini, para peneliti bertanya kepada orang-orang tentang ketakutan terbesar politik, ekonomi, pribadi, dan lingkungan mereka. Apa yang mereka temukan adalah bahwa orang Jerman relatif tidak takut dengan pandemi saat ini. Hanya 32% (tahun sebelumnya 35%) mengatakan mereka takut jatuh sakit karena penyakit serius, meski tahun ini didominasi virus corona. “Demikian pula, hanya sekitar satu dari tiga dari mereka yang disurvei takut bahwa mereka atau orang lain di lingkaran sosial mereka dapat terinfeksi virus corona,” kata Römstedt. Temuan serupa dibuat pada awal bulan ini oleh survei Deutschlandtrend.

Dampak ekonomi lebih menakutkan daripada virus itu sendiri

Terlepas dari meningkatnya jumlah infeksi dan kesadaran akan bahaya virus corona, orang-orang di Jerman tetap tenang. Hanya 42% dari mereka yang disurvei takut bahwa globalisasi dapat menyebabkan lebih sering pandemi di masa depan. “Mengingat penyebaran virus yang cepat di seluruh dunia, kami memperkirakan angka yang lebih tinggi. Menurut temuan kami, orang jauh lebih takut bahwa virus dapat mengancam kesejahteraan ekonomi mereka daripada kesehatan mereka,” kata Römstedt. Prakiraan ekonomi untuk tahun 2020 tampak suram. Kemerosotan ekonomi sedang dalam perjalanan, dengan beberapa bahkan berbicara tentang resesi yang dalam. Menurut perkiraan pemerintah Jerman, produk domestik bruto negara itu akan menyusut sekitar 6% tahun ini. Hal ini tentunya akan berdampak pada mood secara keseluruhan di Jerman. Ketakutan ekonomi dan kemungkinan kehilangan pekerjaan kembali berada di puncak indeks ketakutan tahun ini. Kekhawatiran tentang kenaikan biaya hidup menempati urutan kedua dengan 51%.

Hasilnya tidak mengejutkan Profesor Manfred G. Schmidt, seorang ilmuwan politik di Universitas Ruprecht-Karls di Heidelberg. Dia telah menjadi penasihat perusahaan asuransi R + V selama bertahun-tahun dan membantu evaluasi studi tahunan. Menurut Schmidt, satu ketidakpastian terus melayang di benak banyak orang di Jerman: “Ketakutan bahwa gelombang infeksi virus korona kedua dapat mengarah pada kemerosotan ekonomi yang lebih jauh dan bahkan lebih dalam berkontribusi pada ketidakpastian yang meluas tentang masa depan ekonomi.” Ada juga kekhawatiran tentang pengangguran. Meskipun ketakutan ini “hanya” menempati urutan ke-13 dari 20 daftar, sekitar 40% orang Jerman takut pengangguran akan melonjak – dan meningkat 12% dari tahun sebelumnya.

Trump menduduki puncak daftar ketakutan – lagi

Pada 3 November, pemilih AS akan menuju tempat pemungutan suara untuk memilih presiden baru atau memilih kembali yang lama. Bagi banyak orang Jerman, masa jabatan kedua untuk Presiden AS Donald Trump mungkin akan menjadi mimpi buruk. Trump menempati urutan nomor satu tahun ini dalam daftar ketakutan orang Jerman sebesar 53%. Presiden AS telah melampaui skala ketakutan R + V pada awal 2018. Schmidt melihat kekhawatiran ini sebagai “dibenarkan,” menunjuk pada perang perdagangan dengan China atau serangan verbal bahkan pada negara-negara sekutu seperti Jerman. “Kebijakan luar negeri Trump telah berulang kali menyebabkan keterikatan internasional yang serius,” kata ilmuwan politik itu, menambahkan bahwa Washington juga terus menarik diri dari kerja sama internasional. Topik politik, yang telah menyebabkan kecemasan besar di antara orang Jerman di masa lalu, menjadi tidak penting lagi, menurut survei tersebut.

Kekhawatiran tentang topik imigrasi telah turun paling banyak, turun lebih dari 10% ke level terendah dalam lima tahun. Pada tahun 2020, 43% orang yang disurvei mengatakan mereka khawatir bahwa masuknya orang asing yang terus menerus dapat menyebabkan ketegangan antara Jerman dan pendatang baru. Tahun sebelumnya, angkanya 55%. Jumlah orang yang khawatir negara Jerman bisa kewalahan dengan jumlah pengungsi juga turun dari 56% menjadi 43%. Hasilnya juga mengungkapkan kejutan lain yang mengejutkan: Orang Jerman lebih percaya pada politik dan politisi lagi. Hanya sekitar 40% orang Jerman yang mengatakan bahwa mereka saat ini khawatir bahwa para politisi tidak sesuai dengan pekerjaan mereka – jumlah terendah yang tercatat dalam milenium ini. Menurut penulis penelitian, ini ada hubungannya dengan kepuasan umum dengan manajemen krisis pemerintah Jerman selama pandemi virus corona. Römstedt mengatakannya seperti ini: Politisi “masih bukan murid bintang, tapi mereka sedang naik daun.”



Categories: Politik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: