Brexit: Boris Johnson akan mengesampingkan perjanjian penarikan UE

Translated from The Guardian

Boris Johnson sedang menyusun undang-undang yang akan mengesampingkan perjanjian penarikan Brexit di Irlandia Utara, sebuah langkah yang mengancam runtuhnya pembicaraan penting yang menurut perdana menteri harus diselesaikan dalam waktu lima minggu. Johnson akan memberikan ultimatum kepada negosiator minggu ini, mengatakan Inggris dan Eropa harus menyetujui kesepakatan perdagangan pasca-Brexit paling lambat 15 Oktober atau Inggris akan pergi untuk selamanya. Tetapi kemajuan pada pembicaraan yang sudah rapuh akan terancam oleh rencana yang diungkapkan pada hari Minggu bagi pemerintah Inggris untuk menerbitkan bagian kontroversial dari RUU pasar internal pada hari Rabu yang dengan sengaja akan mencoba untuk melepaskan bagian dari perjanjian penarikan yang ditandatangani pada bulan Januari. Ini akan mencakup elemen pengaturan khusus untuk Irlandia Utara yang mengikat secara hukum.

Sumber pemerintah Inggris mengatakan kepada Guardian bahwa rencana tersebut adalah bagian dari persiapan untuk keluar tanpa kesepakatan yang akan menghadirkan sejumlah hambatan baru untuk perdagangan dari Irlandia Utara – dan menerima bahwa langkah tersebut kemungkinan besar akan meledak pada negosiasi minggu ini. Partai Buruh mengatakan perdana menteri “mengancam untuk mengingkari kewajiban hukum Inggris” dan menyebutnya “tindakan dengan itikad buruk yang sangat besar: tindakan yang akan dilihat secara samar oleh mitra dagang dan sekutu di masa depan di seluruh dunia”. Berita itu dikecam oleh menteri luar negeri Irlandia, Simon Coveney, yang membantu menengahi penyelesaian asli Brexit. Dia mengatakan setiap perubahan akan menjadi “sangat tidak bijaksana”.

Langkah tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh Financial Times, akan membatalkan bagian dari perjanjian Inggris dengan UE tentang bantuan negara dan pengaturan bea cukai untuk Irlandia Utara. Dapat dipahami bahwa pemerintah Inggris percaya protokol asli dirancang dengan cukup ambigu untuk memungkinkan perubahan interpretasi – pandangan yang kemungkinan akan ditentang keras oleh Brussels. Seorang juru bicara pemerintah berharap kesepakatan masih bisa dicapai. “Sebagai pemerintah yang bertanggung jawab, kami sedang mempertimbangkan opsi mundur jika hal ini tidak tercapai, untuk memastikan komunitas Irlandia Utara terlindungi.”

Tokoh kunci yang dekat dengan negosiasi telah memperingatkan bahwa para pemimpin Uni Eropa dan kepala negara harus melakukan intervensi sebelum akhir bulan untuk menyelamatkan pembicaraan dari kehancuran. Pada hari Senin, perdana menteri akan menetapkan batas waktu yang pasti 15 Oktober – tanggal dewan Eropa – untuk kesepakatan yang akan ditandatangani, dengan suasana suram saat pembicaraan formal dilanjutkan minggu ini antara negosiator utama Inggris, David Frost, dan Michel Barnier dari Uni Eropa. Jika tidak ada kesepakatan yang dicapai sebelum tenggat waktu, Inggris akan “melanjutkan” dan menerima bahwa kesepakatan tidak dapat dicapai, kata Johnson, menambahkan bahwa tidak ada kesepakatan akan menjadi “hasil yang baik”.

Perdana menteri akan memberikan nada agresif, menunjukkan tidak akan ada pergerakan dari tenggat waktu dan mengklaim Inggris siap untuk berdagang dengan ketentuan Organisasi Perdagangan Dunia mulai Januari. “Tidak ada gunanya memikirkan garis waktu yang melampaui titik itu,” katanya. “Jika kita tidak bisa setuju saat itu, maka saya tidak melihat bahwa akan ada perjanjian perdagangan bebas di antara kita, dan kita harus menerima itu dan melanjutkan.”

Johnson dan sekutunya telah berulang kali mengatakan mereka tidak percaya negosiasi sebelumnya membuat ancaman tidak cukup nyata. Pejabat UE sebelumnya mengatakan batas waktu akan menjadi akhir Oktober. Sumber yang dekat dengan pembicaraan tersebut telah menyarankan wajah baru dan intervensi oleh negara anggota sekarang diperlukan untuk memecahkan kebuntuan setelah berhari-hari saling tuduh.

Raoul Ruparel, salah satu penasihat terkemuka di tim negosiasi Brexit Theresa May, menyarankan dinamika yang diperlukan untuk berubah. “Ini hanya Frost dan Barnier dan tim yang sama dalam pembicaraan; Anda punya dua benda tak bergerak duduk lagi dan Anda tidak akan melihat gerakan besar datang darinya, ”katanya.

“Perlu ada beberapa perubahan, semacam masukan baru, masukan politik… Jika kita sampai pada akhir tahun dan kita tidak memiliki kesepakatan antara dua sekutu dekat, itu akan terlihat konyol, tetapi dengan kedua belah pihak yang bercokol , di mana mekanisme untuk membuka pembicaraan tidak jelas. ” Johnson akan mencirikan hasil dari tidak adanya kesepakatan sebagai “pengaturan perdagangan dengan UE seperti Australia”, dengan mengatakan Inggris akan memiliki kendali penuh atas hukum dan perairan perikanannya dan akan “makmur sebagai hasilnya”.

Dia akan mengatakan Inggris akan menemukan “akomodasi yang masuk akal pada masalah praktis seperti penerbangan, transportasi truk, atau kerja sama ilmiah, jika UE ingin melakukannya.” Para pemimpin industri sebelumnya mengatakan tidak ada kesepakatan yang akan menimbulkan bencana bagi negara, dengan tarif yang dikenakan pada biaya pengiriman barang untuk industri dan konsumen melonjak.

Minggu lalu, seorang profesor ekonomi LSE, Thomas Sampson, mengatakan tidak ada kesepakatan yang dapat menelan biaya lebih dari guncangan ekonomi Covid, yang menyebabkan penurunan nilai output Inggris sebesar £ 3,3 triliun. Johnson akan mengatakan negosiator akan terus bekerja keras untuk mencoba mencapai kesepakatan. “Bahkan pada tahap akhir ini, jika UE siap untuk memikirkan kembali posisi mereka saat ini dan menyetujui ini, saya akan senang. Tapi kami tidak bisa dan tidak akan berkompromi pada dasar-dasar tentang apa artinya menjadi negara merdeka untuk mendapatkannya. “

Ada kekhawatiran bahwa para pemimpin Eropa, yang disibukkan dengan rencana pemulihan Covid-19 dan krisis kebijakan luar negeri di Belarus dan Mediterania timur, tampaknya tidak ingin campur tangan dalam pembicaraan Brexit untuk saat ini. Masih ada tiga batu sandungan: bantuan negara, perikanan dan pemerintahan. Uni Eropa telah memprotes bahwa Inggris menolak untuk mengajukan proposal, sementara Inggris menuduh Barnier mencoba memaksanya untuk membuat kesepakatan di area “sulit” terlebih dahulu dan gagal untuk terlibat dalam tantangan yang lebih mudah seperti hak penangkapan ikan.

Sementara beberapa ibu kota negara menyukai sikap negosiasi yang lebih keras daripada yang dikejar oleh Barnier, mereka tampaknya puas membiarkan pembicaraan di tangannya, memicu kekhawatiran bahwa tidak akan ada kesepakatan jika saluran belakang tidak dibuat untuk menguji ide-ide baru secara rahasia. Salah satu sumber pemerintah Inggris mengatakan keterlibatan negara anggota sangat minim, tetapi pendekatan yang lebih langsung dengan para pemimpin UE mungkin akan segera terjadi.

“Pandangan luas kami adalah yang akan datang dalam beberapa minggu ke depan,” kata sumber itu. Sifat dari negosiasi ini adalah bahwa pemain yang lebih besar akan mulai terlibat ketika kami mencapai tahap akhir. Menteri luar negeri, Dominic Raab, mengatakan pada hari Minggu bahwa negosiasi Brexit mendekati “momen perhitungan” dan bahwa kesepakatan “ada untuk diambil”.

Pejabat Inggris sangat ingin memulai pekerjaan teknis pada sebagian besar perjanjian perdagangan barang dan jasa, misalnya tentang jadwal layanan. “Jika kita tidak dapat mulai berbicara tentang teks hukum minggu ini, akan sulit untuk menyelesaikan semua pekerjaan dalam waktu yang tersedia,” kata seorang pejabat Inggris. Intervensi politik pada menit-menit terakhir akan berisiko tinggi, kata sumber Uni Eropa. “Ursula von der Leyen tidak begitu tertarik pada Brexit seperti [Jean-Claude] Juncker,” kata sumber itu, merujuk pada presiden komisi Eropa dan pendahulunya. “Anda mendapat kesan bahwa dia hanya ingin pindah dan sama untuk setiap negara anggota.” Kekhawatiran bahwa pembicaraan di ambang kehancuran meningkat dalam 24 jam terakhir setelah Frost mengatakan pemerintah tidak “takut” untuk pergi. Pernyataannya di Mail on Sunday menyebabkan tuduhan, dengan mantan kepala staf May Gavin Barwell mengatakan Frost memiliki “leher kuningan”.



Categories: Politik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: