Jumlah Orang Tanpa Asuransi Kesehatan di Jerman Melonjak 80%

Translated from Deutsche Welle

Jumlah orang tanpa asuransi kesehatan di Jerman tumbuh 81% antara 2015 dan 2019, angka baru yang dikeluarkan oleh Kantor Statistik Federal (Destatis) negara itu menunjukkan. Ada 143.000 orang tidak memiliki asuransi kesehatan pada 2019 dibandingkan 79.000 empat tahun sebelumnya, menurut statistik yang dikumpulkan dari apa yang disebut sensus mikro yang dilakukan setiap empat tahun. Dari 143.000, 89.000 adalah laki-laki dan 55.000 perempuan. Jerman telah memiliki asuransi kesehatan wajib untuk semua, baik publik maupun swasta, sejak 2009, dan pihak berwenang belum memberikan penjelasan untuk statistik tersebut. Para ahli mengatakan, bagaimanapun, bahwa wiraswasta, pengangguran dan tunawisma cenderung jatuh melalui celah-celah dalam sistem. Juru bicara National Association of Statutory Health Insurance Funds (GKV), Florian Lanz, mengatakan bahwa meskipun orang tidak dapat membayar iuran asuransi kesehatan, mereka tidak kehilangan akses ke perawatan medis. Namun, orang yang belum membayar iuran menerima perawatan hanya jika mereka menderita penyakit atau nyeri akut.

Panggilan untuk perubahan

Berdasarkan angka tersebut, pakar urusan sosial dari Partai Kiri, Sabine Zimmermann, meminta anggota parlemen Jerman untuk meningkatkan cakupan kesehatan. “Pemerintah Jerman harus segera memastikan bahwa hak atas perawatan medis dijamin untuk semua orang,” katanya, seraya menambahkan bahwa pandemi virus korona telah menunjukkan betapa pentingnya sistem kesehatan yang utuh. Dia mengusulkan pembentukan dana untuk membiayai pengobatan bagi orang-orang yang tidak memiliki asuransi kesehatan. Zimmermann juga menyerukan orang-orang yang bekerja sendiri dengan pendapatan rendah untuk diizinkan membayar iuran yang jauh lebih rendah, dan untuk mengakhiri sistem paralel asuransi swasta, yang menurutnya memungkinkan orang berpenghasilan tinggi untuk melalaikan kewajiban solidaritas mereka dengan masyarakat lainnya. Angka-angka tersebut pertama kali diterbitkan di surat kabar regional Saarbrücker Zeitung.



Categories: Health

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: