Charlie Hebdo dari Prancis mencetak ulang karikatur Nabi Muhammad

Translated from Al Jazeera

Koran satir Perancis yang kantornya di Paris diserang pada tahun 2015 mencetak ulang karikatur Nabi Muhammad SAW yang dikutip oleh orang-orang bersenjata yang menembaki staf editorialnya sebagai motivasi mereka. Langkah itu diumumkan pada hari Selasa, sehari sebelum 13 pria dan seorang wanita yang dituduh menyediakan senjata dan logistik diadili dengan tuduhan terorisme pada hari Rabu.

Dalam sebuah editorial minggu ini yang menyertai karikatur tersebut, surat kabar tersebut mengatakan bahwa gambar-gambar itu “milik sejarah, dan sejarah tidak dapat ditulis ulang atau dihapus”. Serangan Januari 2015 terhadap Charlie Hebdo dan, dua hari kemudian, supermarket halal, memicu gelombang pembunuhan yang diklaim oleh kelompok bersenjata ISIL (ISIS) di seluruh Eropa.

Tujuh belas orang tewas dalam serangan itu – 12 di antaranya di kantor editorial – bersama dengan ketiga penyerang. Para penyerang, saudara Cherif dan Said Kouachi, mengklaim serangan mereka di surat kabar itu atas nama al-Qaeda. Ketika mereka meninggalkan tempat kejadian di Charlie Hebdo, mereka membunuh seorang polisi yang terluka dan pergi.

Dua hari kemudian, seorang kenalan penjara mereka menyerbu supermarket halal pada malam Sabat Yahudi, mengklaim kesetiaan kepada ISIL. Empat sandera tewas dalam serangan itu. Kouachi bersaudara saat itu bersembunyi di kantor percetakan dengan sandera lain. Ketiga penyerang tewas dalam penggerebekan polisi yang hampir bersamaan. Penyerang supermarket, Amedy Coulibaly, juga membunuh seorang polisi wanita muda.

Penghujatan

Karikatur yang diterbitkan ulang minggu ini pertama kali dicetak pada tahun 2006 oleh surat kabar Denmark Jyllands Posten, terkadang memicu protes dengan kekerasan oleh Muslim yang percaya bahwa penggambaran Nabi adalah penghujatan. Charlie Hebdo, yang terkenal karena ketidaksopanannya, secara teratur membuat karikatur para pemimpin agama dari berbagai agama dan menerbitkannya kembali segera setelah itu.

Kantor koran Paris dibom pada tahun 2011 dan kepemimpinan editorialnya ditempatkan di bawah perlindungan polisi, yang masih berlaku sampai hari ini.

Laurent Sourisseau, direktur surat kabar dan salah satu dari sedikit staf yang selamat dari serangan itu, menyebutkan nama masing-masing korban dalam kata pengantar untuk edisi minggu ini. “Jarang ada yang, lima tahun kemudian, berani menentang tuntutan yang masih begitu mendesak dari agama pada umumnya, dan beberapa pada khususnya,” tulis Sourisseau, yang juga akrab disapa Riss.



Categories: Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: