Jerman: ‘Percikan bisa menyebabkan bencana’ di Mediterania timur

Translated from Al Jazeera

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas telah meminta penurunan ketegangan di Mediterania timur antara sekutu NATO Yunani dan Turki, memperingatkan bahwa “percikan api dapat menyebabkan bencana”. Sementara kunjungan ke kedua negara gagal untuk membuat kesepakatan konkret, Maas mengatakan pada hari Selasa masih ada kesiapan untuk dialog oleh kedua tetangga karena kedua belah pihak tidak ingin menyelesaikan perselisihan mereka dengan cara militer.

“Saya mendengar dari semua sisi bahwa kesiapan untuk berdialog ada dan itulah mengapa kami menganggapnya dapat dicapai,” kata Maas pada konferensi pers di Ankara dengan mitranya dari Turki, Mevlut Cavusoglu, setelah sebelumnya mengunjungi Yunani. Yunani dan Turki telah terjebak dalam perselisihan yang semakin sengit selama berminggu-minggu, membuat militer mereka waspada dan mengirim kapal perang untuk saling membayangi, melewati batas-batas laut dan hak prospek lepas pantai.

Kedua negara mengumumkan latihan militer pada hari Selasa di beberapa bagian area yang luas antara Kreta dan Siprus, tempat kapal penelitian Turki Oruc Reis melakukan penelitian seismik yang dikawal oleh kapal perang Turki. Yunani mengatakan kapal itu berada di atas landas kontinennya sendiri, di mana ia memiliki hak eksklusif atas potensi cadangan gas dan minyak bawah laut, dan telah mengirim kapal perangnya untuk membayangi armada Turki.

Turki juga mencari hidrokarbon di perairan tempat Siprus mengklaim hak ekonomi eksklusif. “Situasi saat ini di Mediterania timur … bermain-main dengan api, dan setiap percikan api – betapapun kecilnya – dapat menyebabkan bencana,” kata Maas sebelumnya setelah bertemu dengan mitranya dari Yunani, Nikos Dendias. “Tidak ada yang bisa tertarik dengan itu, dan tentunya tidak dalam konfrontasi militer antara mitra NATO dan tetangga.”

‘Pendekatan maksimalis’

Maas mengatakan dia telah melakukan perjalanan ke Athena dengan dua pesan: “Satu pesan adalah bahwa Jerman dan seluruh Uni Eropa mendukung Yunani dalam solidaritas yang kuat.” “Pesan lainnya – yang sama pentingnya – adalah bahwa apa yang sekarang kita butuhkan secara mutlak dan segera adalah sinyal penurunan ketegangan dan kesiapan untuk berdialog,” katanya.

Sementara itu, Cavusoglu mengatakan pada hari Selasa bahwa Yunani harus meninggalkan “pendekatan maksimalis” dan prasyarat untuk memulai dialog, menambahkan Ankara mengharapkan UE bertindak sebagai mediator yang “jujur ​​dan obyektif”. “Kami terbuka untuk pembicaraan tanpa prasyarat,” katanya kepada wartawan. “Tapi, ketika salah satu pihak mulai memberlakukan prasyarat, maka banyak hal yang akan kami kemukakan juga. Sebelum itu, Yunani perlu meninggalkan pendekatan maksimalisnya,” tambahnya.

‘Neo-Ottoman’

Dendias, sementara itu, menuduh Turki terus memprovokasi tetangganya dan menampilkan ideologi “neo-Ottoman”. Dia mengatakan Yunani akan melindungi hak dan kepentingan kedaulatannya dari tetangganya yang jauh lebih besar dan bersenjata berat. “Saat kami berbicara, Turki terus bertindak secara ilegal, meningkat, memprovokasi,” kata Dendias. “Alih-alih de-eskalasi, kami menyaksikan provokasi baru. Kami menyaksikan upaya untuk menerapkan tujuan ekspansionis terhadap tetangga dan sekutu.”

Lawrence Brennan, pensiunan kapten angkatan laut AS dan Profesor Admiralty dan Hukum Maritim Internasional di Sekolah Hukum Fordham mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Yunani dan Turki perlu berkompromi. Masalahnya telah meningkat selama berbulan-bulan, ada risiko intervensi militer dan retorika terus tumbuh, kata Brennan.

“Untuk memiliki dua sekutu NATO datang untuk meledak apakah itu disengaja atau tidak sengaja … akan menjadi peristiwa mengerikan yang akan menghambat kemajuan dan pembangunan ekonomi selama bertahun-tahun jika tidak puluhan tahun,” kata Brennan. Dia menambahkan ada contoh positif baru-baru ini dari kompromi yang dicapai antara dua negara, terutama Israel dan UEA. Kunjungan Maas dilakukan saat Yunani memulai latihan angkatan laut dan udara di tenggara Kreta dan di selatan pulau Kastellorizo, Yunani.

Kementerian pertahanan Turki mentweet bahwa dua fregat Turki dan sebuah kapal perusak Italia juga melakukan pelatihan di Mediterania timur pada Selasa “untuk meningkatkan koordinasi dan interoperabilitas”. Seorang pejabat Turki mengatakan pelatihan itu hanya akan berlangsung beberapa jam. Menambah kerumitan latihan yang tumpang tindih, kementerian pertahanan Siprus mengatakan pesawat tempur dan kapal angkatan laut dari Prancis, Italia, Yunani dan Siprus akan mengadakan latihan militer udara dan laut di lepas pantai negara pulau Mediterania timur itu mulai Rabu.

Prancis dan Yunani akan mengerahkan pesawat dan kapal perang sebagai bagian dari latihan 26-28 Agustus, sementara Siprus akan mengaktifkan sistem pertahanan udaranya untuk menguji kemampuannya.

“Sebuah solusi yang mengikat dan damai dari pertanyaan-pertanyaan yang diperdebatkan di Mediterania timur pada akhirnya hanya akan mungkin melalui pembicaraan langsung antara Yunani dan Turki, sebagaimana telah disepakati sekali dan seharusnya sudah lama terjadi,” kata Maas. “Jelas pembicaraan seperti itu hanya dapat berlangsung dan berhasil dalam lingkungan yang konstruktif, dan untuk itu, semua kegiatan yang merusak harus diakhiri dan jangan ada provokasi di masa mendatang,” tambahnya.

Jerman telah berusaha untuk menengahi krisis selama berminggu-minggu sekarang, dengan Kanselir Angela Merkel telah melakukan pembicaraan secara terpisah dengan Presiden Turki Recep Tayyup Erdogan dan Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis. Pembicaraan itu dilakukan menjelang konferensi para menteri luar negeri Uni Eropa yang akan berlangsung pada Kamis dan Jumat di Berlin.



Categories: Militer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: