Supermarket Inggris menghadapi larangan penjualan barang yang terkait dengan deforestasi

Translated from Al Jazeera

Supermarket Inggris akan dilarang menjual daging sapi, kedelai dan komoditas utama lainnya yang bersumber dari lahan yang gundul secara ilegal, di bawah rencana pemerintah yang baru. Bisnis besar yang beroperasi di Inggris Raya harus menunjukkan bahwa komoditas termasuk kedelai, kakao, dan minyak sawit, yang bersumber dari rantai pasokan mereka mematuhi undang-undang lingkungan setempat saat diproduksi. Perusahaan yang gagal melakukannya akan menghadapi denda, menurut konsultasi dari Departemen Pangan dan Urusan Pedesaan.

Proposal tersebut pertama kali dibuat awal tahun ini oleh panel pemimpin bisnis yang dipimpin oleh Sir Ian Cheshire yang ditugaskan oleh Defra untuk memeriksa bagaimana Inggris dapat meningkatkan strategi penggunaan lahannya. Namun, Defra menolak seruan panel agar sektor keuangan juga dicakup oleh kewajiban uji tuntas wajib serupa, untuk menghindari pinjaman dan investasi yang mendanai deforestasi.

Sebaliknya, aturan hanya akan berlaku untuk “sejumlah kecil bisnis besar” yang paling mungkin berdampak pada produsen, kata juru bicara departemen tersebut. Sebagai tuan rumah KTT iklim global Perserikatan Bangsa-Bangsa berikutnya, yang dikenal sebagai COP26, Inggris juga berupaya untuk menunjukkan kepemimpinan lingkungan di arena internasional.

Kebijakan tersebut dapat menambah tekanan pada pemerintah Brasil, yang telah menghadapi seruan dari investor institusional yang mengelola sekitar $ 3,7 triliun untuk membatalkan proposal yang mereka katakan akan menambah deforestasi dan melanggar hak-hak kelompok adat di Amazon.

Deforestasi menyumbang 11% dari gas rumah kaca, dan sebagian besar disebabkan oleh produksi komoditas pertanian, kata Defra. Di beberapa negara, sebanyak 90% hutan ditebang secara ilegal. Di Inggris Raya, supermarket termasuk Tesco Plc mendapat tekanan baru untuk lebih transparan tentang rantai pasokan mereka.

Namun, juru kampanye di Greenpeace mengatakan rencana pemerintah yang baru “sangat cacat” karena undang-undang lingkungan setempat mungkin tidak memadai, terutama di Brasil. “Juga tidak ada yang bisa menjawab fakta bahwa beberapa produsen komoditas mungkin memiliki satu jalur ‘berkelanjutan’ tetapi terus menghancurkan hutan di tempat lain yang hanya mengalihkan masalah ke halaman belakang orang lain,” kata Elena Polisano, juru kampanye hutan di Greenpeace UK.



Categories: Health, Lingkungan Hidup

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: