Rencana Perbaikan Iklim adalah mungkin untuk UE, kata para peneliti

Translated from Al Jazeera

Rencana Uni Eropa untuk mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi 55 persen di bawah tingkat 1990 pada tahun 2030 secara teknis dan ekonomis memungkinkan, kata para peneliti pada hari Senin. Komisi Eropa bulan depan akan mengusulkan sasaran iklim Uni Eropa yang lebih ketat untuk tahun 2030, untuk mengarahkan blok tersebut menuju target andalannya yaitu nol emisi bersih pada tahun 2050, turun dari hampir 4 miliar ton setara karbon dioksida yang saat ini dikeluarkan setiap tahun.

Komisi akan mengusulkan target pengurangan emisi 50 persen atau 55 persen untuk tahun 2030 – naik dari target 40 persen yang ada. Ini akan mengatur panggung untuk reformasi Uni Eropa yang direncanakan pada perpajakan, kebijakan energi dan pasar karbon tahun depan. “Pencapaian target 55 persen adalah mungkin,” kata direktur eksekutif lembaga pemikir Agora Energiewende yang berbasis di Jerman Patrick Graichen kepada kantor berita Reuters. “Dan jika memungkinkan, mengapa kita tidak melakukannya?”

Dalam analisis yang diterbitkan pada hari Senin, Agora Energiewende dan pusat penelitian Jerman Oeko Institut memaparkan bagaimana UE dapat mengubah kebijakan iklimnya untuk mencapai tujuan tersebut. Pasar karbon UE, yang mencakup emisi dari pembangkit listrik, industri, dan penerbangan Eropa, memiliki potensi terbesar untuk memangkas emisi dengan cepat, kata para analis.

Untuk mencapai target 55 persen, para peneliti mengatakan emisi yang tercakup oleh Sistem Perdagangan Emisi (ETS) harus turun hingga 61 persen di bawah tingkat 2005, pengurangan yang jauh lebih dalam daripada pengurangan 43 persen yang dirancang pasar karbon untuk dihasilkan pada tahun 2030.

Divisi emisi

Untuk itu diperlukan reformasi pasar karbon, termasuk pengurangan batas emisi hingga 5,4 persen per tahun mulai tahun 2025, dibandingkan dengan tingkat pengurangan 2,2 persen yang saat ini direncanakan.

Negara-negara UE, yang harus menyetujui target iklim baru, terpecah belah. Negara-negara Barat dan Nordik mendukung tingkat yang lebih ambisius tetapi negara-negara timur menolak untuk mempertimbangkan pemotongan yang lebih besar sebelum melihat penilaian biayanya. Para peneliti mengatakan “tidak ada jalur yang kredibel” menuju target 55 persen untuk tahun 2030 tanpa kontribusi yang lebih besar dari negara-negara seperti Polandia dan Republik Ceko, yang mengatakan dampak ekonomi dari pandemi virus corona akan membuat tujuan iklim lebih menantang. Untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah, UE harus mengalokasikan dana dalam anggaran berikutnya untuk renovasi bangunan lokal dan infrastruktur pengisian kendaraan listrik, kata para peneliti. Pilihan lainnya adalah sistem lelang izin emisi di seluruh UE untuk sektor-sektor yang tidak tercakup oleh pasar karbon, dengan hasil yang disalurkan ke negara-negara bagian yang lebih miskin.



Categories: Lingkungan Hidup

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: