Alexei Navalny tiba di Jerman untuk perawatan atas dugaan keracunan

Translated from The Guardian

Aktivis oposisi Rusia Alexei Navalny telah dievakuasi ke sebuah rumah sakit di Berlin untuk dirawat karena diduga keracunan, setelah istri dan pendukungnya memohon kepada Vladimir Putin untuk membiarkannya meninggalkan rumah sakit Siberia. Para dokter di kota Omsk awalnya menolak untuk mengizinkannya meninggalkan perawatan mereka, tetapi dia akhirnya diizinkan untuk terbang dengan ambulans udara yang dikirim oleh sebuah badan amal Jerman pada Sabtu dini hari.

Setelah mendarat di Berlin, Navalny, 44, dilarikan dengan iring-iringan ambulans dan mobil polisi ke kompleks rumah sakit Charité Berlin. Rumah sakit mengatakan dalam sebuah pernyataan akan memberikan informasi terbaru tentang kondisinya dan perawatan lebih lanjut setelah tes selesai dan setelah berkonsultasi dengan keluarganya, menambahkan ini bisa memakan waktu lama. Sebelum Navalny meninggalkan Siberia, dokter mengatakan dia mengalami koma, dan nyawanya tidak dalam bahaya. Namun juru bicara Navalny, Kira Yarmysh, mengatakan setelah pesawat berangkat bahwa “perjuangan untuk hidup dan kesehatan Alexei baru saja dimulai”.

Dokter yang merawat Navalny mengizinkan keluarnya pada Jumat malam, setelah kebuntuan selama 12 jam dengan keluarga dan pembantunya, yang mengatakan hidupnya dalam bahaya di Rusia. Yarmysh mengatakan pejabat rumah sakit tiba-tiba mengubah posisi mereka pada Jumat malam. “Sangat disayangkan butuh waktu lama bagi para dokter untuk membuat keputusan ini,” katanya. Pesawat sudah menunggu sejak pagi, dokumennya juga sudah siap.

Navalny, seorang pengkritik keras Putin, telah berada di rumah sakit dalam keadaan koma dan menggunakan ventilator setelah dia tiba-tiba jatuh sakit dalam penerbangan pada hari Kamis. Para pendukungnya mengatakan bahwa mereka yakin rumah sakit berada di bawah tekanan untuk menunda pemindahannya untuk menggagalkan penyelidikan yang tepat atas penyebab penyakitnya yang tiba-tiba, yang memaksa pilot untuk melakukan pendaratan darurat saat dia berteriak kesakitan. Kepala dokter di rumah sakit darurat No 1 Omsk, Alexander Murakhovsky, mengatakan Navalny tidak diracuni tetapi telah didiagnosis dengan penyakit metabolik yang disebabkan oleh gula darah rendah. Dia mengatakan hal itu mungkin telah menyebabkan tokoh oposisi ambruk dalam penerbangan ke Moskow pada Kamis, meskipun itu tidak menjelaskan mengapa dia tidak sadar lebih dari sehari kemudian.

“Mereka memiliki perintah: jangan biarkan dia pergi sehingga tidak mungkin laboratorium independen mengonfirmasi racun,” tulis sekutu Navalny Leonid Volkov. Murakhovsky mengatakan Navalny terlalu sakit untuk dipindahkan, meski hanya beberapa jam sebelumnya mengatakan bahwa kondisinya telah membaik. “Apapun bisa terjadi. Bahkan yang terburuk pun bisa terjadi, ”ujarnya. Ivan Zhdanov, direktur Yayasan Anti-Korupsi Navalny, mengatakan seorang pejabat polisi telah memberitahunya bahwa mereka telah menemukan “zat mematikan”, tetapi menolak untuk membocorkan apa itu, dengan alasan penyelidikan. “Zat ini menghadirkan risiko bagi kehidupan tidak hanya Alexei, tetapi juga orang-orang di sekitarnya,” kata pejabat polisi itu, menurut Zhdanov. “Semua orang di sekitarnya harus memakai alat pelindung.” Murakhovsky mengatakan jejak zat kimia telah ditemukan di pakaian dan jari Navalny tetapi tidak pada darahnya, dan mengatakan bahwa itu adalah “bahan kimia industri normal yang digunakan dalam gelas plastik, misalnya”.

Jika dikonfirmasi sebagai keracunan, itu akan menjadi yang terbaru dari serangkaian serangan profil tinggi, seringkali dengan racun, terhadap tokoh-tokoh oposisi dan pembangkang Rusia yang mencakup keracunan Sergei Skripal pada tahun 2018 dan penembakan pada tahun 2015 oleh politisi oposisi Boris Nemtsov. Insiden tersebut menarik perhatian global. Penasihat keamanan nasional Gedung Putih, Robert O’Brien, mengatakan berita itu “sangat mengkhawatirkan” dan dapat memengaruhi hubungan AS-Rusia.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, bergabung dengan presiden Prancis, Emmanuel Macron, dalam mengungkapkan keprihatinan atas kondisi Navalny dan mengatakan dia dapat menerima perawatan di Jerman atau Prancis. “Saya berharap dia bisa pulih dan secara alami apakah itu di Prancis atau di Jerman dia bisa menerima dari kami semua bantuan dan dukungan medis yang dibutuhkan,” kata Merkel dalam konferensi pers bersama dengan Macron. Whistleblower AS Edward Snowden, yang saat ini berada di Rusia, menulis tentang dugaan keracunan: “Jika dikonfirmasi, itu adalah kejahatan terhadap seluruh Rusia. Tidak akan ada demokrasi tanpa perbedaan pendapat.”



Categories: Health, Politik

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: