Merkel Menjadi Tuan Rumah Greta Thunberg untuk Pembicaraan tentang Krisis Iklim

Kanselir Jerman Angela Merkel telah menjamu Greta Thunberg dan aktivis Fridays for Future lainnya di Berlin untuk pembicaraan tentang tujuan iklim UE. Merkel mengatakan Thunberg yang berusia 17 tahun dari Swedia, bersama dengan juru kampanye Luisa Neubauer dari Jerman dan Anuna De Wever dari Belgia dan Adelaide Charlier, telah meminta pertemuan itu dan dia “senang” untuk menyambut mereka ke kanselir pada hari Kamis.

“Kami memintanya untuk memperlakukan krisis iklim seperti Anda memperlakukan krisis lainnya … Yang kami inginkan adalah para pemimpin, kami ingin orang-orang bertindak,” kata Thunberg kepada wartawan setelah diskusi 90 menit mereka. Merkel “memiliki tanggung jawab yang besar tetapi juga peluang yang besar”, katanya.

Pertemuan itu terjadi tepat dua tahun setelah Thunberg, yang saat itu berusia 15 tahun, mulai bolos sekolah untuk mogok di luar parlemen Swedia untuk menarik perhatian terhadap perlunya tindakan melawan pemanasan global. Gerakan pemogokan telah menyebar ke seluruh dunia dan Merkel telah berulang kali menyatakan kekagumannya pada massa anak muda yang berdemonstrasi setiap hari Jumat untuk lebih banyak perlindungan iklim. Tapi para aktivis mengatakan tidak ada perubahan konkret.

Target Jerman

Terlepas dari reputasinya yang hijau di luar negeri, Jerman sedang berjuang untuk memenuhi target iklimnya sendiri karena negara itu masih sangat bergantung pada batu bara karena keputusannya untuk menghapus energi nuklir setelah bencana Fukushima 2011. Ekonomi teratas Eropa diperkirakan akan kehilangan tujuannya untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang memanaskan iklim sebesar 40 persen tahun ini dibandingkan dengan tingkat tahun 1990.

Tetapi sebuah laporan pemerintah pada hari Rabu mengatakan virus korona secara tak terduga dapat membantunya memenuhi target, setelah pandemi secara praktis menghentikan aktivitas ekonomi dan menurunkan permintaan untuk mencemari batu bara. Jerman telah berjanji untuk meninggalkan tenaga yang dihasilkan batu bara pada tahun 2038, tanggal yang dianggap terlalu terlambat oleh para aktivis iklim. UE secara keseluruhan bertujuan untuk mencapai netralitas karbon – atau emisi rumah kaca nol bersih – pada tahun 2050.



Categories: Lingkungan Hidup

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: