UE Menolak Hasil Pemungutan Suara Belarusia, dan akan Memperingatkan Sanksi Baru

Translated from Al Jazeera

Uni Eropa telah menolak hasil pemilihan Belarusia yang disengketakan, dengan mengatakan kemenangan Presiden Alexander Lukashenko tidak bebas atau adil, dan memperingatkan sanksi baru yang akan segera terjadi terhadap pemerintahnya. Setelah KTT video darurat Rabu, Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel mengatakan kepada rakyat Belarus bahwa blok itu berdiri “di sisi Anda” ketika protes yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Lukashenko memasuki hari ke-11.

Kanselir Jerman Angela Merkel menyerukan dialog nasional di Belarus – termasuk Lukashenko, yang telah memerintah selama 26 tahun – untuk menemukan jalan keluar yang damai dari krisis. Uni Eropa telah mengerjakan babak baru sanksi terhadap Belarusia, menargetkan mereka yang diduga melakukan pengaturan suara pada 9 Agustus dan dalam penindasan berdarah terhadap protes, yang telah mengguncang cengkeraman Lukashenko di bekas republik Soviet itu lebih dari sebelumnya. “Pemilihan ini tidak bebas atau adil dan tidak memenuhi standar internasional. Kami tidak mengakui hasil yang diberikan oleh otoritas Belarus,” kata Michel kepada wartawan.

“Rakyat Belarusia pantas mendapatkan yang lebih baik. Mereka berhak atas hak demokratis untuk memilih pemimpin mereka dan membentuk masa depan.” Michel mengatakan ini akan menyebabkan “segera” untuk “sejumlah besar orang yang bertanggung jawab atas kekerasan, penindasan dan penipuan pemilu” terkena larangan perjalanan Uni Eropa dan pembekuan aset.


Panggilan untuk berdialog

Michel, bersama Merkel dan Presiden Prancis Emmanuel Macron, semua mengadakan pembicaraan telepon dengan sekutu dekat Lukashenko, Rusia, untuk mendorong dialog guna mengakhiri krisis secara damai. Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa negaranya dapat melakukan intervensi dalam krisis dan minggu ini memperingatkan terhadap campur tangan asing yang “tidak dapat diterima” di Belarusia atau tekanan pada kepemimpinannya. Menjelang KTT, pemimpin oposisi Belarusia Svetlana Tikhanovskaya, seorang pemula politik berusia 37 tahun yang melarikan diri ke negara tetangga Lithuania setelah mengklaim kemenangan dalam pemungutan suara, menyerukan para pemimpin Uni Eropa “untuk tidak mengakui pemilihan yang curang ini”. Setelah itu, Merkel mengatakan kepada wartawan di Berlin “tidak ada keraguan bahwa ada pelanggaran aturan besar-besaran dalam pemilu” dan mengatakan rakyat Belarus – terkadang digambarkan sebagai “kediktatoran terakhir Eropa” – harus memiliki hak untuk memilih masa depan mereka. “Orang-orang di Belarusia tahu apa yang mereka inginkan, itulah mengapa kami menginginkan jalur independen untuk Belarusia di mana kondisi politik ditentukan oleh negara itu sendiri,” katanya. Merkel juga mengungkapkan bahwa Lukashenko telah menolak tawarannya untuk menelepon. “Tuan Lukashenko menolak panggilan telepon, yang saya sesalkan. Anda hanya bisa menjadi penengah jika Anda berhubungan dengan semua pihak.” Klaim Lukashenko atas kemenangan dalam pemilihan dengan 80 persen suara memicu demonstrasi terbesar di Belarus sejak memperoleh kemerdekaan dengan runtuhnya Uni Soviet tahun 1991. Saat pertemuan dimulai, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan Uni Eropa “tidak dapat menerima hasil pemilihan ini” dan menyerukan tindakan “tegas dan terpadu”.



Categories: Politik

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: