Dua juta pekerjaan: Kemungkinan biaya untuk mengakhiri cuti di Inggris terlalu dini

Translated from Al Jazeera

Menteri Keuangan Rishi Sunak menempatkan 2 juta pekerjaan yang layak dalam bahaya dengan mengakhiri program dukungan pekerjaan akibat virus korona terlalu dini, mempertaruhkan krisis pengangguran yang tidak perlu, menurut sebuah wadah pemikir. Institute for Public Policy Research memperkirakan bahwa 3 juta pekerja masih akan bergantung pada rencana tersebut ketika berakhir pada bulan Oktober, dua pertiganya berada dalam peran yang akan berkelanjutan jika bantuan diperpanjang hingga tahun depan.

Menghapus dukungan terlalu cepat akan “menyebabkan kerusakan jangka panjang pada ekonomi dan kehidupan masyarakat,” kata penulis laporan itu. Program populer tersebut telah dikurangi, dan laporan tersebut dapat menambah tekanan pada pemerintah untuk memberikan bantuan, yang sejauh ini telah membantu mendukung hampir 10 juta pekerjaan. Bahkan dengan rencana tersebut, yang saat ini membayar 80% dari gaji karyawan, ada tanda-tanda pasar tenaga kerja sedang dalam krisis. Inggris mengalami penurunan lapangan kerja terbesar sejak 2009 pada kuartal kedua, dan sejumlah perusahaan Inggris, termasuk agen koran dan pengecer alat tulis WH Smith Plc dan department store Debenhams Plc, dilaporkan memangkas pekerjaan. Sementara itu, Bank of England, yang telah mengidentifikasi pasar tenaga kerja sebagai risiko utama pemulihan Inggris, memperkirakan pengangguran akan meningkat hampir dua kali lipat menjadi 7,5% pada akhir tahun.

Namun, Sunak menegaskan rencana tersebut, yang sejauh ini telah merugikan Departemen Keuangan hampir 35 miliar pound ($ 46 miliar), tidak dapat bertahan tanpa batas. Itu sebagian karena label harga yang menggiurkan dan karena memperpanjangnya dapat menghalangi warga Inggris untuk berhenti secara resmi dari pekerjaan yang tidak mereka rencanakan untuk kembali, dan menghalangi restrukturisasi yang diperlukan. IPPR merekomendasikan bahwa, mulai Oktober, rencana cuti diganti dengan Skema Berbagi Kerja Coronavirus, yang hanya menargetkan pekerjaan dan bisnis yang kemungkinan besar akan berkelanjutan. Itu akan berlangsung hingga Maret dan menelan biaya hanya 7,9 miliar pound, katanya.

IPPR menemukan bahwa sekitar 1 juta peran yang saat ini didukung oleh program tersebut mungkin tidak akan pernah kembali, dengan pekerjaan ritel, perhotelan, dan manufaktur sangat berisiko. Untuk orang-orang ini, pemerintah harus meningkatkan upaya penciptaan lapangan kerja dan merombak sistem tunjangan, kata lembaga think tank tersebut. Sementara itu, dukungan pemerintah untuk wiraswasta dibuka untuk pembayaran tahap kedua pada hari Senin. Tahap pertama membayar 7,8 miliar pound kepada 2,7 juta pekerja. Putaran ini menawarkan bantuan meruncing, dengan dana maksimum yang dapat diklaim dikurangi menjadi 6.570 pound dari 7.500 pound. Rencana itu “berarti mata pencaharian masyarakat di seluruh negeri akan tetap terlindungi saat kami melanjutkan pemulihan ekonomi kami – membantu mereka bangkit kembali saat kami kembali normal,” kata Sunak dalam sebuah pernyataan.



Categories: Ekonomi

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: