Pompeo menandatangani kesepakatan untuk menambah lebih banyak pasukan AS di Polandia

Translated from Al Jazeera

Amerika Serikat telah menandatangani kesepakatan kerja sama pertahanan dengan Polandia yang akan membuka jalan untuk mengerahkan lebih banyak pasukan AS ke negara Eropa Timur itu. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Polandia Mariusz Błaszczak pada Sabtu menandatangani kesepakatan, yang disebut Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA), yang menjadikan Polandia sebagai komponen penting dari kehadiran militer AS di Eropa.

“Ini juga akan memperkuat jaminan bahwa tentara kami akan berdiri bahu-membahu jika ada bahaya, apakah itu ancaman bagi Polandia atau AS,” kata Presiden Polandia Andrzej Duda setelah upacara. Presiden AS Donald Trump sependapat, dalam pernyataan yang dirilis oleh Gedung Putih.

“Perjanjian itu akan meningkatkan kerja sama militer kami dan meningkatkan kehadiran militer Amerika Serikat di Polandia untuk lebih memperkuat pencegahan NATO, meningkatkan keamanan Eropa, dan membantu memastikan demokrasi, kebebasan, dan kedaulatan,” bunyi pernyataan itu. Bersamaan dengan kehadiran pasukan ekstra, perjanjian tersebut akan menjadikan Polandia sebagai markas besar pimpinan Korps V Angkatan Darat AS, yang terutama berbasis di Fort Knox di Kentucky. Sekitar 200 anggota unit itu sekarang akan berada di Polandia secara bergilir.

Saat ini, sekitar 4.500 personel militer AS ditempatkan di negara-negara anggota NATO Eropa, tetapi tidak ada pangkalan permanen untuk mereka. Polandia telah lama mendesak kehadiran permanen, yang dipandang sebagai jaminan terhadap potensi agresi Rusia. Rusia telah mengkritik kehadiran NATO yang direncanakan begitu dekat dengan perbatasannya.

Apakah NATO Masih Relevan?

Kesepakatan AS-Polandia datang dua minggu setelah Washington mengumumkan rencana untuk menarik hampir 12.000 tentara dari Jerman, mendistribusikan kembali sekitar setengah dari mereka ke negara-negara NATO lainnya, termasuk Polandia, Belgia dan Italia, dan mengembalikan sisanya ke AS. Pemerintahan Trump telah berulang kali mengkritik Jerman, salah satu sekutu terdekat AS sejak Perang Dunia kedua, dengan mengatakan mereka tidak memenuhi komitmen pendanaannya kepada NATO.

“Peluangnya tidak terbatas, sumber daya akan tersedia,” kata Pompeo pada konferensi pers setelah kesepakatan ditandatangani. “Tingkat pasukan penting … tetapi dunia telah bergerak, juga,” kata Pompeo, mengacu pada ancaman yang ditimbulkan di luar angkasa, dunia maya, dan kampanye disinformasi. Dia mengatakan kesepakatan itu akan mengatasi ancaman itu juga.

Kesepakatan itu juga akan memajukan aspek lain dari kerja sama AS-Polandia, tambahnya, dengan mengutip terutama hubungan investasi dan perdagangan. Menteri Luar Negeri Polandia Jacek Czaputowicz mengatakan kehadiran pasukan AS “meningkatkan potensi pencegahan kami karena kami lebih dekat dengan potensi sumber konflik”. “Mereka harus ditempatkan di sini di Polandia dan bukan di Jerman,” katanya. Setelah upacara penandatanganan, Pompeo bergabung dengan Duda dan para pemimpin Polandia lainnya di Makam Prajurit Tak Dikenal untuk menandai seratus tahun kemenangan penting Polandia melawan Bolshevik Rusia pada tahun 1920 selama perang Polandia-Soviet.



Categories: Keamanan, Militer, Politik

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: