Pemimpin Belarusia Memohon Bantuan Putin Ketika Protes Terus Berkembang Pasca Pemilu

Translated from The Guardian

Presiden Belarusia yang diperangi, Alexander Lukashenko, telah meminta Vladimir Putin untuk membantunya memadamkan gelombang protes yang berkembang di dalam negeri, yang telah membuat legitimasinya compang-camping dan rezimnya menghadapi krisis terbesar sejak ia pertama kali berkuasa 26 tahun lalu. Lukashenko mengimbau ketakutan mendalam presiden Rusia terhadap revolusi di dalam negeri dan menyarankan bahwa jika rezimnya jatuh, Putin juga dalam bahaya. “Ini adalah ancaman tidak hanya untuk Belarusia … jika Belarusia tidak bertahan, gelombang akan menuju ke sana juga,” katanya dalam sambutan yang disiarkan televisi kepada pertemuan penasihat pada hari Sabtu, mengklaim bahwa protes tersebut diorganisir oleh tokoh-tokoh bayangan dari luar negeri.

“Kedua belah pihak menyatakan keyakinannya bahwa semua masalah yang muncul akan segera diselesaikan,” kata transkrip Kremlin tentang panggilan telepon antara kedua pria itu, yang berlangsung pada Sabtu malam. Kata-kata Lukashenko muncul ketika penyelenggara protes mengatakan mereka akan mengadakan apa yang mereka yakini akan menjadi demonstrasi terbesar dalam sejarah Belarusia pada hari Minggu, setelah seminggu di mana peristiwa bergerak dengan kecepatan luar biasa setelah Lukashenko mengklaim telah mendapatkan 80% suara dalam pemilihan presiden hari Minggu lalu.

Penantangnya Svetlana Tikhanovskaya, yang terpaksa melarikan diri ke tetangganya Lithuania Senin lalu, berdiri di atas platform untuk mengorganisir pemilu baru dan bebas, dan memenangkan dukungan luas. Puluhan ribu pengunjuk rasa pada hari Sabtu kembali mengambil alih pusat Minsk, beberapa meneriakkan nama Tikhanovskaya. Kelompok-kelompok yang riang bersorak, mengangkat tinggi bunga dan bendera, dan diiringi oleh klakson mobil yang lewat, di tengah suasana karnaval yang menunjukkan bahwa “revolusi” telah berhasil. Setelah kekerasan mengerikan minggu lalu, polisi anti huru hara telah meninggalkan pengunjuk rasa sendiri sejak Kamis, tetapi seruan kepada Putin, ditambah ancaman bahwa mereka yang terus turun ke jalan akan menjadi “umpan meriam”, menunjukkan bahwa Lukashenko sedang mempertimbangkan tindakan keras baru .

Pada tengah hari pada hari Sabtu, ribuan orang berkumpul di Pushkinskaya, sebuah persimpangan di pinggiran Minsk, untuk memberikan penghormatan kepada Alexander Taraikovsky, yang merupakan kematian pertama yang dikonfirmasi dari protes Senin malam lalu. Pihak berwenang mengklaim dia meninggal ketika alat peledak meledak di tangannya, tetapi video dan kesaksian dari tempat kejadian menunjukkan dia tidak bersenjata. Sulit dipercaya hanya lima hari telah berlalu sejak insiden itu, ketika pengunjuk rasa berkumpul di bawah sinar matahari pada hari Sabtu. Terlepas dari keterkejutan dan kemarahan yang meluas, suasana di negara itu entah bagaimana menjadi perayaan alih-alih sedih.
Andrei Syrokvash, 31, seorang programmer yang ditangkap pada Senin dini hari saat berjalan pulang dengan damai dengan seorang teman, tidak dapat mempercayai matanya ketika dia dibebaskan pada hari Kamis. “Semua bendera, cara orang-orang berdemonstrasi tanpa rasa takut, saya merasa seperti telah dilepaskan ke negara lain,” katanya. Tingkat kekerasan mengejutkan bahkan di wilayah di mana polisi anti huru hara dikenal tidak menunjukkan belas kasihan kepada pengunjuk rasa politik. Banyak tahanan yang menceritakan tentang pemukulan dan penyiksaan di penjara, dan kengerian penuh tentang apa yang terjadi pada awal minggu lalu masih muncul.

Seorang dokter, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, menceritakan bagaimana dia menerima pasien pada Selasa malam yang tubuhnya “berlumuran darah dan memar, Anda bisa melihat tempat-tempat di mana mereka ditendang dengan sepatu bot dan dipukuli dengan tongkat”. Dokter lain mengatakan dia telah melihat pasien dengan patah tulang, luka bakar dan gegar otak. Sepanjang minggu lalu, Lukashenko memberikan pelajaran hebat tentang cara memenangkan pemilu dan kehilangan semua legitimasi dalam waktu beberapa hari. Mungkin saja jika dia bertindak dengan lebih menahan diri – mencurangi pemungutan suara dengan margin kemenangan yang lebih masuk akal, atau menghancurkan protes tetapi tanpa sadisme sistematis – dia sekarang bisa berlayar menuju istilah otoritarianisme stagnan lainnya.

Sebaliknya, dia tetap bertahan, dan koalisi yang menentangnya telah meluas dengan kecepatan luar biasa. Kolom guru dan dokter yang memprotes berbaris melalui Minsk dalam beberapa hari terakhir; penambang dan pekerja pabrik melakukan pemogokan bersama dengan musisi dan profesional TI. Hampir setiap mobil yang melewati demonstrasi di Pushkinskaya pada hari Sabtu membunyikan klakson dukungan. Seorang pria muda dengan skuter mengangkat bunga; seorang sopir taksi berpenampilan berat dan berpelindung berat menarik mobilnya lebih dekat ke trotoar sehingga dia bisa melakukan tos kepada para pengunjuk rasa saat dia lewat; seorang wanita tua dengan rambut pirang pucat tiba-tiba menunjukkan tanda kemenangan dari atas bus.

Di daerah juga, ada protes setiap hari. Perubahan suasana hati yang tiba-tiba dan dramatis terutama disebabkan oleh kalibrasi ulang tentang bagaimana hidup dapat dijalani di bawah pemimpin otoriter. “Sejujurnya, saya tidak pernah memikirkan politik, saya tidak pernah menonton berita, saya selalu menikmati tinggal di Minsk dan tidak pernah merasa terancam,” kata Anastasia Ivanova, 29, yang bekerja di salon kecantikan. Dia mengatakan dia tidak pernah memilih atau menghadiri protes sebelum Kamis. “Tapi sekarang tiga teman saya telah dipukuli, dan saya menyadari bahwa itu bukanlah posisi yang berkelanjutan,” katanya, sambil mengangkat tanda yang bertuliskan “Mundur!” di Pushkinskaya.

Polisi dan tentara tetap berada di bawah kendali Lukashenko tetapi bahkan ada beberapa video terisolasi dari kota-kota kecil yang tampaknya menunjukkan polisi bertindak dalam solidaritas dengan para pengunjuk rasa. Pada Jumat malam, Lukashenko dengan marah memperingatkan orang-orang untuk tidak turun ke jalan, mengatakan kepada mereka bahwa mereka digunakan oleh pasukan asing bayangan sebagai “umpan meriam”, sebuah pernyataan yang tidak menyenangkan mengingat bahwa dialah orang yang memegang meriam. Namun pada akhirnya, polisi anti huru hara tidak bergerak melawan pengunjuk rasa di luar parlemen sore hari.

Karena posisinya terlihat semakin genting, ada kemungkinan bahwa beberapa menteri atau jenderal tentara mungkin bergerak melawan Lukashenko untuk mengorbankan pemimpin tetapi menyelamatkan rezim. Namun, para analis menganggap ini tidak masuk akal. “Mereka semua berutang posisi kepada Lukashenko. Tidak satu pun dari mereka yang merupakan tokoh independen, dan tidak ada yang mampu membuat keputusan independen, ”kata Alexander Feduta, seorang analis politik dan mantan asisten presiden. Banyak yang sekarang bergantung pada Putin. Rusia dan Belarusia secara teknis adalah bagian dari “negara persatuan”, tetapi Lukashenko telah menolak integrasi yang lebih dekat dalam beberapa tahun terakhir dan terbukti sebagai mitra yang licik bagi Kremlin. Namun, Putin akan tetap ingin mempertahankan Belarus sebagai sekutu strategis dan tidak melihat protes jalanan menang di negara tetangga lainnya.

Pada hari Sabtu, suasana di Minsk lebih mirip dengan pesta jalanan setelah tim sepak bola nasional yang tidak beruntung lolos ke Piala Dunia, daripada tahap penting dari sebuah revolusi yang belum berhasil. Penyelenggara protes telah meminta semua orang untuk berkumpul di Minsk tengah pada jam makan siang pada hari Minggu, di saat yang mungkin menjadi momen genting bagi para pengunjuk rasa dan rezim. Bagi beberapa orang, sorak-sorai dan perayaan para pengunjuk rasa tampaknya terlalu dini. Belamova, saluran di aplikasi seluler Telegram dengan setengah juta pelanggan, mengeluarkan peringatan kepada pengunjuk rasa pada Sabtu pagi: “Teman, jangan menyerah pada euforia terlalu dini! Meskipun kami telah menjalankan proses yang tidak dapat diubah bagi Lukashenko sang tiran, dia masih berkuasa. Jadi ini terlalu awal untuk merayakannya. Sangat awal.”



Categories: Keamanan, Politik

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: