PDB Inggris terjun pada titik terendah dan terburuk diantara G7

Ekonomi Inggris akan secara resmi dinyatakan dalam resesi minggu ini untuk pertama kalinya sejak krisis keuangan 2008, karena wabah virus korona menjerumuskan negara itu ke dalam rekor kemerosotan terdalam. Angka dari Kantor Statistik Nasional pada hari Rabu diperkirakan menunjukkan bahwa produk domestik bruto (PDB), ukuran kemakmuran ekonomi terluas, turun dalam tiga bulan hingga Juni sebesar 21%.

Setelah penurunan 2,2% pada kuartal pertama, gambaran terbaru akan mengkonfirmasi penurunan ekonomi Inggris ke dalam resesi setelah wabah menyebar pada Maret dan pemerintah memberlakukan penguncian nasional untuk menahannya. Para ekonom menganggap penyusutan PDB selama dua kuartal berturut-turut sebagai definisi teknis dari resesi. Konfirmasi resesi Covid-19 minggu ini akan datang ketika pemerintah mencoba untuk mencapai keseimbangan antara melonggarkan pembatasan penguncian untuk memulai pertumbuhan, sementara perlu mencegah gelombang kedua yang parah dalam infeksi. Setelah empat bulan kontrol yang keras, semakin banyak perusahaan yang mengalami tekanan finansial yang parah, dengan kehilangan pekerjaan yang terus meningkat. Beberapa pembatasan lokal juga diluncurkan saat infeksi meningkat.

AS dan zona euro telah dipastikan berada dalam resesi karena ekonomi global bergulat dengan penurunan paling tajam sejak Depresi Hebat tahun 1930-an. Namun, China, di jantung wabah awal, menghindari resesi setelah kembali tumbuh pada kuartal kedua. Kemerosotan di Inggris diperkirakan akan menjadi penurunan kuartalan terbesar dari ekonomi G7 mana pun karena peluncuran kontrol kuncian dan penghapusan lebih lambat dari pembatasan yang keras. Bank of England mengatakan pekan lalu bahwa kejatuhan ekonomi dari pandemi bisa jadi tidak separah yang dikhawatirkan semula, meski membunyikan alarm bahwa pemulihan akan memakan waktu lebih lama. Ia juga memperingatkan bahwa kerusakan abadi akan terjadi, termasuk peningkatan tajam pengangguran.

Garry Young, wakil direktur Institut Riset Ekonomi dan Sosial Nasional, mengatakan Inggris membutuhkan waktu lebih lama untuk mendapatkan kembali lintasan pertumbuhan sebelum pandemi daripada yang diharapkan. Thinktank memperkirakan bahwa PDB tidak akan kembali ke level yang tercatat pada akhir 2019 hingga paruh kedua 2023. “Pemulihan cepat berbentuk V masih merupakan hasil yang mungkin, tetapi semua risiko tampaknya mengarah ke sisi negatifnya. Jika kita mendapatkan gelombang virus lain dan harus melakukan penguncian yang lebih luas, itu akan menjatuhkan ekonomi dari jalur V itu, “katanya.

Ekonomi Inggris sedang berjuang untuk momentum sebelum pandemi melanda, karena ketidakpastian Brexit dan pemilihan umum Desember menyeret investasi bisnis dan belanja konsumen. PDB gagal tumbuh pada kuartal keempat 2019, bahkan sebelum wabah virus korona. Angka bulanan untuk ekonomi menunjukkan bahwa pertumbuhan kembali pada bulan Mei karena kontrol lockdown secara bertahap dicabut dan permintaan yang terpendam memicu ledakan belanja konsumen. Ekonom akan mencari bukti lebih lanjut dari pemulihan berlangsung di bulan Juni; angka pertumbuhan terbaru dipublikasikan pada hari Rabu.

PDB diperkirakan naik 8% pada bulan tersebut, karena pabrik melanjutkan produksi dan pembukaan kembali toko-toko non-esensial mendorong belanja konsumen. Meskipun ekonomi kembali tumbuh, pengangguran mulai meningkat karena pemerintah mengurangi skema subsidi upah cuti, sementara permintaan barang dan jasa di sektor yang paling terpukul – seperti perhotelan dan rekreasi – tetap jauh di bawah tingkat pra-pandemi.

Sanjay Raja, seorang ekonom di Deutsche Bank, mengatakan: “Ada banyak risiko penurunan pada ekonomi: lebih banyak penutupan lokal, latar belakang eksternal yang lebih lambat, ketidakpastian Brexit dan meningkatnya pengangguran, untuk beberapa nama.”



Categories: Ekonomi

Tags: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: