Pertikaian WHO meletus saat Prancis dan Jerman berhenti dari pembicaraan reformasi karena tuntutan Trump yang ‘kasar’

Translated from Express UK

KETEGANGAN di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meletus pada hari Jumat ketika Prancis dan Jerman menghentikan pembicaraan tentang reformasi badan global sebagai protes atas upaya Donald Trump untuk memimpin negosiasi.
Para pejabat mengonfirmasi bahwa kedua negara telah mengundurkan diri dari pertemuan, dengan satu sumber mengatakan tidak dapat diterima bagi Amerika Serikat untuk mengambil alih proses perombakan karena meninggalkan WHO. Presiden Trump sangat kritis terhadap badan Perserikatan Bangsa-Bangsa atas penanganannya terhadap pandemi virus korona dan pada Juli mengumumkan AS akan menarik diri dari WHO.


Amerika secara resmi akan mundur dari badan tersebut tahun depan. Trump mengklaim WHO terlalu dekat dengan China, tempat virus korona pertama kali terdeteksi akhir tahun lalu. WHO telah menepis tuduhannya. Sementara para pemimpin Eropa juga bersikap kritis terhadap penanganan krisis Organisasi, mereka belum sampai menarik keanggotaan mereka.


Hengkangnya Paris dan Berlin dari meja perundingan adalah kemunduran besar bagi Trump hanya tiga bulan sebelum orang Amerika menuju tempat pemungutan suara untuk pemilihan 3 November. Presiden Republik berharap untuk mengeluarkan peta jalan bersama untuk perombakan menyeluruh WHO pada bulan September. Seorang pejabat senior Eropa yang terlibat dalam pembicaraan tersebut mengatakan AS seharusnya tidak memimpin pertemuan jika tidak ingin tetap menjadi anggota. Mereka berkata: “Tidak ada yang ingin diseret ke dalam proses reformasi dan mendapatkan garis besarnya dari negara yang baru saja meninggalkan WHO.”


Para pejabat Amerika belum mengatakan reformasi apa yang diinginkan Washington tetapi peta jalan reformasi awal yang diusulkan oleh Washington dipandang oleh banyak sekutunya sebagai terlalu kritis, dengan seorang pejabat Eropa yang terlibat dalam negosiasi menggambarkannya sebagai “tidak sopan”. Diminta untuk mengkonfirmasi keputusan oleh Paris dan Berlin, juru bicara pemerintah anggota G7 Jerman, Prancis, Inggris dan Italia menolak berkomentar. Tetapi kementerian kesehatan Prancis mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa itu bukanlah tempat tim AS untuk “memimpin”.


Kementerian tersebut mengatakan: “AS tidak boleh memimpin dalam proses reformasi WHO setelah mengumumkan niat mereka untuk meninggalkan organisasi.” Ditanya tentang posisi Prancis dan Jerman, seorang pejabat senior pemerintahan Trump mengatakan keputusan kedua negara untuk mundur sangat disesalkan. Pejabat itu mengatakan: “Semua anggota G7 secara eksplisit mendukung substansi gagasan reformasi WHO.


“Meskipun demikian, sangat disesalkan bahwa Jerman dan Prancis akhirnya memilih untuk tidak bergabung dengan grup dalam mendukung peta jalan.” Pembicaraan tentang reformasi WHO dimulai sekitar empat bulan lalu. Ada hampir 20 telekonferensi antara menteri kesehatan dari negara industri G7, dan lusinan pertemuan diplomat dan pejabat lainnya. Kesepakatan oleh G7, yang juga mencakup Jepang dan Kanada, akan memfasilitasi pembicaraan di G20 dan PBB. Setiap perubahan harus disepakati dengan China, Rusia dan pemerintah utama lainnya yang tidak tergabung dalam G7, pada pertemuan PBB. Tidak jelas apakah KTT G7 di AS, di mana Presiden Trump berharap para pemimpin akan mendukung peta jalan, sekarang akan berlangsung pada bulan September seperti yang direncanakan.



Categories: Health, Politik

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: