Hubungan antara Rusia dan Belarusia mendingin menjelang pemilihan presiden

Presiden Rusia Putin dan Presiden Belarusia Lukashenko pada hari Jumat melakukan percakapan pertama mereka sejak laporan 33 Rusia ditangkap pada 29 Juli di Minsk. Pihak berwenang Belarusia mengatakan mereka telah menahan kelompok “tentara bayaran” itu pekan lalu atas tuduhan merencanakan “protes massal” menjelang pemilihan presiden. Tetapi Rusia membantah klaim tersebut, menambahkan bahwa 33 orang Rusia itu tidak terkait dengan aktivis yang menentang Lukashenko. Kremlin telah menuntut pembebasan cepat mereka, dengan mengatakan mereka tinggal di Belarus setelah ketinggalan penerbangan lanjutan mereka ke negara lain. Menurut Moskow, ketika kedua pemimpin berbicara melalui telepon, mereka “menyuarakan keyakinan bahwa situasi akan diselesaikan dalam semangat saling pengertian yang khas untuk kerja sama antara kedua negara.” Kremlin menambahkan bahwa “Rusia tertarik pada pelestarian situasi politik domestik yang stabil di Belarus dan suasana tenang pada pemilihan presiden yang akan datang.”


Pemilu mengancam hubungan
Lukashenko menggambarkan protes anti-pemerintah baru-baru ini sebagai bagian dari “perang hibrida” yang dilakukan oleh musuh; dia mengatakan bahwa Barat, Ukraina dan bahkan Rusia, semuanya mungkin tertarik untuk menggoyahkan pemerintahannya. Dmitry Medvedev, wakil kepala Dewan Keamanan Rusia, mengatakan tanpa menyebut Lukashenko, bahwa penangkapan ini dan penangkapan adalah upaya Belarusia untuk menggambarkan Rusia sebagai musuh, menjelang pemilihan. Dia memperingatkan minggu ini bahwa tindakan baru-baru ini dari Minsk akan memiliki “konsekuensi yang menyedihkan” bagi hubungan bilateral. Pemimpin Belarusia menepis ancaman itu. “Jangan mencoba menakut-nakuti kami dengan konsekuensi,” katanya. Penangkapan tersebut menandai titik terendah baru dalam hubungan antara kedua negara. Belarusia terkait erat dengan Rusia, dan kedua negara berbagi zona ekonomi dan merupakan sekutu militer, tetapi kerja sama ini belakangan ini sedang tegang.

Hubungan bersejarah
Hampir 30 tahun sejak perpecahan dari Uni Soviet, pertanyaan yang belum terselesaikan tentang identitas nasional mendukung pemilihan presiden yang akan datang. Berakhirnya aliansi Pakta Warsawa membuat Belarus terjepit antara Rusia di Timur dan Uni Eropa di Barat. Bagaimana mengelola situasi ini menjadi pertanyaan yang menentukan, masalah yang menemukan ilustrasi dalam berbagai bendera yang dikibarkan di sekitar Minsk. Bendera merah dan putih oposisi memiliki konotasi anti-Moskow: mereka mengacu pada era pra-soviet – ketika Belarusia merdeka sebentar. Bendera resmi berwarna merah dan hijau, seperti pada masa Uni Soviet. Pertama dengan Boris Yeltsin dan kemudian dengan Vladimir Putin, tahun-tahun awal pemerintahan Presiden Lukashenko ditandai dengan hubungan hangat dengan Rusia. Tentu saja, itu adalah aliansi kebutuhan – Belarus bergantung pada Moskow untuk bahan bakar dan perdagangan, tetapi melangkah lebih jauh, dengan pembicaraan tentang persatuan antara kedua negara.

Perpecahan yang muncul
Hubungan antara Minsk dan Moskow telah mendingin sejak tahun lalu, mungkin karena Lukashenko khawatir rencana serikat pekerja mulai terlihat seperti pengambilalihan. Dia baru-baru ini berusaha menyebarkan opsinya dengan memperkuat hubungan dengan China dan Amerika Serikat. Pertemuan dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo tahun lalu dipandang sebagai potensi pembukaan baru untuk Belarusia. Namun, Washington sejak itu sangat kritis terhadap penangkapan lawan politik selama kampanye pemilihan saat ini dan penolakan Minsk untuk mengizinkan pengamat internasional memantau pemilihan tersebut. Basis dukungan Lukashenko ada di pedesaan Belarusia dan pidatonya yang terbaru berusaha menyatukan negara itu dengan retorika nasionalis yang terang-terangan. Tetapi masih harus dilihat apakah dia akan mampu menahan ketegangan yang ditimbulkan oleh gaya pemerintahan otoriternya, terutama di antara populasi perkotaan yang lebih tertarik pada liberalisme ekonomi. Dia memperingatkan lawan politik minggu ini bahwa pihak berwenang tidak akan mengizinkan demonstrasi tanpa izin setelah pemilu.



Categories: Politik

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: