Ekonomi Eropa terjerumus ke dalam resesi coronavirus

Badan statistik Uni Eropa melaporkan kejatuhan ekonomi paling signifikan dalam blok 27-negara sejak mulai Badan tersebut mencatatnya 25 tahun lalu.

Oleh Stefan J. Bos

Badan resmi Eurostat mengungkapkan pandangan suram untuk beberapa negara Eropa di tengah kekhawatiran gelombang kedua infeksi coronavirus. Spanyol telah jatuh ke dalam resesi terdalam di zaman modern oleh pandemi coronavirus dan langkah-langkah terkait yang diberlakukan pemerintah.

Angka-angka resmi menunjukkan ekonominya menyusut sebesar 18,5 persen pada periode April hingga Juni. Ini sudah jatuh 5,2 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini. Negara itu adalah pemain terburuk di zona euro, negara-negara yang menggunakan euro sebagai mata uang utama mereka.

Itu melihat Produk Domestik Bruto secara keseluruhan menurun dengan rekor 12,1 persen.

Ekonomi Prancis juga sangat terpukul, dengan PDB di sana turun 13,8 persen pada kuartal kedua. Badan statistik Prancis mengatakan titik terendah telah datang pada bulan April, dengan pemulihan bertahap pada Mei dan Juni saat pembatasan lockdown berkurang. Tetapi aktivitas ekonomi masih jauh di bawah rata-rata.

Italia, yang merupakan salah satu negara Eropa pertama yang terkena pandemi, telah melaporkan penurunan yang sama, dengan ekonomi mengalami kontraksi sebesar 12,4 persen.

Namun, kejatuhannya kurang curam dari yang diperkirakan.

Di seluruh Uni Eropa, kontraksi ekonomi hampir 12 persen. Badan Eurostat mengatakan penurunan itu adalah yang terbesar sejak mulai merekam angka statistik tersebut pada 1995.

Gelombang kedua

Inggris, yang meninggalkan Uni Eropa, juga berjuang dengan pandemi coronavirus. Dan perdana menteri Boris Johnson, yang dirinya selamat dari Covid-19, memperingatkan gelombang infeksi kedua.

“Mari kita menjadi sangat jelas tentang apa yang terjadi di Eropa dan di antara beberapa teman Eropa kita. Saya khawatir Anda akan melihat tanda-tanda gelombang kedua pandemi,” tegasnya.

“Dan kita semua ingat apa yang terjadi terakhir kali. Karena itu, sangat penting, bahwa kita membuat persiapan yang diperlukan di Inggris seperti yang kita lakukan. Sangat penting bahwa ketika orang kembali dari luar negeri jika mereka kembali dari suatu tempat di mana saya khawatir ada wabah lain, mereka harus pergi ke karantina.”

Beberapa negara Eropa yang memiliki wabah coronavirus-nya di bawah kendali telah mulai melihat peningkatan dalam kasus-kasus yang memberi makan kekhawatiran gelombang kedua.

Pemerintah mendesak warganya untuk lebih waspada di tengah iming-iming berkumpul di musim panas dan liburan. Pejabat kesehatan memperingatkan bahwa sikap publik yang lemah membuat Eropa berada di jalur yang berbahaya.

Lonjakan infeksi telah menyebabkan Belgia meningkatkan pembatasan pada kontak sosial, sementara Spanyol telah menutup gym dan klub malam di Barcelona. Para kritikus berpendapat bahwa lonjakan juga terkait dengan pengujian lebih lanjut.

Di seluruh dunia, lebih dari 600.000 orang dilaporkan meninggal karena virus corona pada populasi 7,8 miliar orang.

Sumber: Vatican News



Categories: Ekonomi, Health

Tags: , , ,

1 reply

Trackbacks

  1. Ekonomi Eropa terjerumus ke dalam resesi coronavirus — Kabar Eropa | Mon site officiel / My official website

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: