Coronavirus: Dengan UE terbuka untuk bepergian, siapa yang bisa pergi dan ke mana?

Translated from D W

Jerman menginginkan pengujian wajib COVID-19, sementara pembatasan Swedia hampir tidak ada: aturan perjalanan UE rumit belakangan ini. Wilayah mana yang berisiko tinggi, dan siapa yang menetapkan standar?

Mulai minggu depan, para pelancong yang tiba di Jerman dari “daerah berisiko” akan diminta untuk mengambil tes coronavirus – menjadikan Jerman negara pertama di Uni Eropa yang mewajibkan pengujian.

Ketika risiko gelombang kedua dari pandemi COVID-19 tumbuh, negara-negara Uni Eropa telah sibuk mempersiapkan seperangkat aturan dan batasan perjalanan mereka sendiri sejak mengeluarkan resolusi bersama tentang perjalanan di dalam blok pada pertengahan Juni. Tetapi dengan standar yang berbeda di semua 27 negara anggota, dan aturan yang terus berubah, daftar peraturan perjalanan panjang dan membingungkan.

Sebagai contoh: Latvia mengharuskan para pelancong Belgia untuk karantina selama 14 hari, sedangkan Belgia hanya merekomendasikan tindakan untuk orang Latvia. Di sisi lain, Belgia memang memiliki aturan karantina yang ketat untuk daerah-daerah tertentu di Spanyol dan Inggris, yaitu Leicester.

Setiap negara anggota UE mengikuti definisi dan aturannya sendiri: Beberapa membuat pelancong mengisi formulir kontak, sementara yang lain lebih memilih pendaftaran online sebelumnya. Yang lain meminta wisatawan untuk memberikan bukti tes coronavirus negatif yang valid sebelum masuk. Pembatasan terbaru dapat ditemukan di situs web European Commission website Re-Open EU.

Bagaimana cara UE mendefinisikan risiko COVID-19?

Kebingungan kita bertambah dengan fakta bahwa tidak ada definisi umum UE tentang apa yang merupakan area risiko. Di Jerman, pekerjaan membuat tekad itu jatuh ke Robert Koch Institute (RKI). Pada tanggal 31 Juli, RKI hanya mencantumkan Luksemburg dan bagian-bagian Spanyol sebagai wilayah berisiko di dalam UE. Wisatawan dari wilayah tersebut akan diminta untuk mengikuti tes coronavirus ketika mereka tiba di Jerman mulai minggu depan.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) di Stockholm berupaya menyusun tinjauan pandemi untuk lebih memahami area risiko. Badan UE mengumpulkan data dari negara-negara anggota dan memberikan peta kode warna harian dengan informasi terperinci tentang tingkat infeksi regional. Melihat peta ECDC terbaru untuk 31 Juli, jelas bahwa hot spot saat ini berada di timur laut Spanyol, Lisbon, Belgia – Antwerpen, khususnya – Luksemburg dan Swedia, serta bagian dari Rumania, Bulgaria dan Kroasia.

Jerman berencana untuk menjaga perbatasan tetap terbuka

Pandangan lain pada peta ECDC menunjukkan bahwa hanya daerah-daerah tertentu yang menderita kenaikan tingkat infeksi saat ini, membuat penutupan perbatasan yang luas menjadi berlebihan. Rekomendasi saat ini bukan untuk menemukan dan mengisolasi wabah koronavirus regional, dan melacak rantai infeksi yang mungkin melintasi batas internasional.

Setelah penutupan perbatasan benua di seluruh Uni Eropa pada bulan Maret, April dan Mei, blok tersebut telah merencanakan untuk menggunakan pendekatan regional jika terjadi gelombang infeksi kedua. Awal pekan ini, Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer mengumumkan bahwa Jerman telah mengesampingkan penutupan perbatasan baru atau dimulainya kembali kontrol perbatasan.

“Kami memiliki masalah politik besar,” kata Seehofer tentang kuncian total pada musim semi, dan ia ingin menghindari masalah itu dalam kemungkinan gelombang kedua. Para ahli penyakit mengatakan risiko terbesar adalah tidak bepergian seperti itu, tetapi seberapa hati-hati orang bertindak baik di dalam maupun luar negeri.

Gelombang pertama, atau yang kedua?

Pertanyaan apakah UE sudah mengalami gelombang kedua infeksi coronavirus tidak mudah dijawab. Bagaimanapun, ECDC mengatakan tingkat infeksi meningkat – tetapi untuk saat ini, itu jauh dari angka yang terlihat pada bulan Maret dan April. Saat itu, lebih dari 35.000 infeksi terdaftar setiap hari. Sekarang mereka turun menjadi sekitar 10.000, dengan jumlah terendah – kurang dari 5.000 – datang pada akhir Juni.

UE juga baik-baik saja jika dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia. Secara global, sekitar 200.000 orang terinfeksi COVID-19 setiap hari, sebagian besar di Amerika dan di Asia. Saat ini, UE hanya menyumbang 5% dari infeksi di seluruh dunia.

Angka-angka global tersebut telah menyebabkan Jerman mendeklarasikan hampir di mana saja di luar UE suatu area risiko. Berlin sangat menyarankan warganya untuk tidak bepergian ke Amerika Serikat, Brasil, India, dan Afrika Selatan. Mereka yang melakukan karantina serta pengujian virus korona wajib saat mereka kembali.

Banyak negara Uni Eropa telah mulai menyambut pelancong dari tempat-tempat di mana infeksi telah menurun – negara-negara seperti Kanada, Australia, Uruguay atau Thailand, misalnya. Namun Austria, Irlandia, Hongaria, Polandia dan Belgia masih mengesampingkan entri dari wisatawan dari negara-negara tersebut. Portugal, sementara itu, masih memungkinkan kedatangan dari Brasil dan AS, tetapi hanya jika mereka memenuhi persyaratan tertentu.

Ketika datang untuk menyusun seperangkat aturan perjalanan yang umum untuk menghadapi tantangan-tantangan khusus yang disajikan oleh pandemi coronavirus, UE masih memiliki jalan panjang. Yang dapat dilakukan oleh Komisi Eropa adalah terus mengumpulkan data dan mencoba untuk memupuk koordinasi.

Setiap 14 hari, sebuah komite bertemu di Brussels untuk membahas pelonggaran pembatasan perjalanan di negara-negara seperti AS, Rusia dan Cina. Tetapi seorang penasihat Eropa mengatakan kepada DW bahwa harapan untuk normalisasi dalam waktu dekat akan sedikit: “Selama virus ada di luar sana, semuanya tetap tertutup.”



Categories: Health, Perjalanan

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: